Ini Pesan Sri Mulyani di Ulang Tahun Bea Cukai

Oleh:
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Bea Cukai pernah kehilangan kepercayaan publik akibat birokrasi yang panjang dan berbelit.

    Bea Cukai pernah kehilangan kepercayaan publik akibat birokrasi yang panjang dan berbelit.

    INFO NASIONAL - Bea Cukai sudah mengalami berbagai macam proses perubahan yang penuh tantangan. Pada era Presiden Soekarno, Bea Cukai turut andil dalam mendukung perjuangan mempertahankan kemerdekaan.

    Hal itu dikatakan Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati saat memimpin upacara Hari Ulang Tahun ke-70 Bea dan Cukai di Kantor Pusat Direktorat Jenderal Bea Cukai, Jakarta, Kamis, 13 Oktober 2016.

    Dengan mengenakan pakaian dinas upacara Bea dan Cukai, Sri Mulyani mengatakan bahwa Bea Cukai pernah kehilangan kepercayaan publik akibat birokrasi yang panjang dan berbelit. Buntutnya, Presiden Soeharto mengeluarkan Instruksi Presiden Nomor 4 Tahun 1985 yang memangkas kewenangan Bea Cukai.

    Bea Cukai terus melakukan perbaikan dalam tubuhnya. Momentum reformasi 1998 mendorong terjadinya reformasi birokrasi. Bea Cukai melakukan berbagai program reformasi di bidang kepabeanan dan cukai.

    "Bea Cukai kembali diberi kepercayaan menjadi penggerak utama penyelesaian proses impor dan ekspor," ujarnya.

    Sri Mulyani juga berpesan, saat ini Bea Cukai dihadapkan pada tantangan untuk membantu menyukseskan program Nawa Cita pemerintah. Peran Bea Cukai sebagai pengumpul penerimaan negara, turut mendorong kemandirian ekonomi.

    “Tantangan besar yang kita hadapi menjadi ladang pembuktian dedikasi kita pada bangsa dan negara,” ucap Sri Mulyani dalam amanatnya.

    Dalam kesempatan tersebut, Sri Mulyani juga menegaskan kepada seluruh jajaran Direktorat Jenderal Bea Cukai untuk selalu menjaga dan memegang teguh integritas dalam menjalankan tugas, dan jangan pernah sekali-kali menggadaikan integritas.

    “Saya juga berpesan kepada Direktur Jenderal, Heru Pambudi, untuk memperhatikan para pegawai yang berprestasi dan bertindak tegas terhadap para pegawai yang terbukti melakukan pelanggaran," pungkasnya. (*)


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Profil Ketua KPK Firli Bahuri dan Empat Wakilnya yang Dipilih DPR

    Lima calon terpilih menjadi pimpinan Komisi Pemberantasan Korupsi untuk periode 2019-2023. Firli Bahuri terpilih menjadi Ketua KPK.