Soal Dimas Kanjeng, Menteri Agama Minta Pendapat Ulama  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menteri agama Lukman Hakim Saifuddin memberikan keterangan dalam konferensi pers Sidang Itsbat Awal Syawal 1437 H di Kantor Kementerian Agama, Jakarta, 4 Juli 2016. Pemerintah melalui Kementerian Agama menetapkan Hari Raya Idul Fitri tahun ini jatuh pada hari Rabu 6 Juli 2016. TEMPO/Dhemas Reviyanto

    Menteri agama Lukman Hakim Saifuddin memberikan keterangan dalam konferensi pers Sidang Itsbat Awal Syawal 1437 H di Kantor Kementerian Agama, Jakarta, 4 Juli 2016. Pemerintah melalui Kementerian Agama menetapkan Hari Raya Idul Fitri tahun ini jatuh pada hari Rabu 6 Juli 2016. TEMPO/Dhemas Reviyanto

    TEMPO.COJakarta - Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin mengatakan pihaknya tidak berhak menentukan menyimpang-tidaknya ajaran Padepokan Kanjeng Dimas Taat Pribadi di Probolinggo, Jawa Timur. Guru besar padepokan tersebut, Taat Pribadi, kini ditahan di Kepolisian Daerah Jawa Timur karena terlibat pembunuhan dan dugaan penipuan penggandaan uang.

    "Soal keabsahan ajarannya, itu tentu kewenangan ulama, bukan domain Kemenag," kata Lukman saat ditemui di gedung Kementerian Agama, Pejambon, Jakarta, Jumat, 30 September 2016.

    BacaDimas Kanjeng Taat Pribadi yang Kini Sudah Tak Lagi Sakti

    Menurut Lukman, pemerintah meminta pandangan sejumlah lembaga agama, seperti Majelis Ulama Indonesia, Nahdlatul Ulama, dan Muhammadiyah, untuk mengidentifikasi ajaran sesat di padepokan tersebut. "Kalau dari sisi hukum, polisi yang sedang mengusut."

    Lukman berkata, pihaknya akan aktif memantau perkembangan kasus Taat Pribadi yang ditangkap pada 22 September lalu. "Kami juga dapat masukan dan keluhan dari sebagian masyarakat yang resah," tuturnya.

    SimakHeboh Gatot dan Dimas Kanjeng, Ternyata Ini Biangnya

    Majelis Ulama Indonesia, lewat keterangan pers, menilai kasus Dimas Kanjeng sebagai kejahatan murni yang berkedok agama. Lembaga itu menegaskan bahwa Padepokan Dimas Kanjeng tak mengajarkan nilai agama kepada para pengikutnya. "Perkumpulan itu memotivasi pengikutnya untuk mengejar kepentingan materi semata," ujar Wakil Ketua Umum Majelis Ulama Indonesia Zainut Tauhid Sa'adi.

    Taat digerebek pasukan gabungan Polda Jawa Timur dan Polres Probolinggo setelah ditetapkan sebagai tersangka pembunuhan berencana terhadap dua bekas anak buahnya, yaitu Ismail Hidayah dan Abdul Ghani. Dugaan awal motif pembunuhan tersebut adalah menghentikan Ismail dan Abdul yang diduga akan membongkar kedok penipuan oleh Taat.

    YOHANES PASKALIS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Calon Menteri yang Disodorkan Partai dan Ormas, Ada Nama Prabowo

    Presiden Joko Widodo menyatakan bahwa sebanyak 45 persen jejeran kursi calon menteri bakal diisi kader partai.