Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Kasus Dimas Kanjeng, Polisi Fokus Kasus Pembunuhan karena...  

image-gnews
ilustrasi pembunuhan. Tempo/Indra Fauzi
ilustrasi pembunuhan. Tempo/Indra Fauzi
Iklan

TEMPO.CO, Surabaya - Kepolisian Daerah Jawa Timur menyatakan berfokus menangani kasus pembunuhan yang melibatkan pemimpin Pedepokan Dimas Kanjeng Taat Pribadi lebih dulu. "Untuk kasus penipuannya nanti setelah ini," kata Kepala Polda Jawa Timur Inspektur Jenderal Anton Setiadji di Markas Polda Jawa Timur, Senin, 26 September 2016.

Alasannya, menurut dia, sampai saat ini, korban yang melapor terkait dengan kasus penipuan berkedok penggandaan uang yang dilakukan Taat Pribadi baru satu orang. "Fokus utama kami adalah masalah pembunuhan, karena masa penahanan yang bersangkutan soal pembunuhan," ujar jenderal bintang dua tersebut.

Anton berujar, penyidik dalam waktu dekat akan melakukan rekonstruksi ulang di Pedepokan Dimas Kanjeng Taat Pribadi di Dusun Sumber Cengkelek, Desa Wangkal, Kecamatan Gading, Kabupaten Probolinggo. "Semua pelaku sudah kami periksa. Kemungkinan dalam waktu dekat, kami akan mengadakan rekonstruksi kasus itu," tuturnya.

Baca berita lain:
Artis Korea Ini Mengaku Rekam Hubungan Intim dengan Mantan

Inilah Strategi Kubu Agus Yudhoyono: Taklukkan Perempuan

Selain itu, pihaknya berfokus pada rehabilitasi terhadap pengikut Taat Pribadi yang kini masih tetap bertahan di pedepokan tersebut. Untuk mengatasi masalah ini, Anton mengaku telah meminta Kepala Kepolisian Resor Probolinggo berkoordinasi dengan forum koordinasi pimpinan daerah (forkopimda) setempat. "Karena mereka sebagian besar bukan warga Jawa Timur."

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Adapun soal dugaan ajaran sesat yang diajarkan Taat Pribadi kepada pengikutnya, Anton menyatakan telah berkoordinasi dengan Ketua Majelis Ulama Indonesia Jawa Timur dan Ketua MUI Probolinggo. Meski begitu, pihaknya masih belum mengambil sikap. "Masih kami bicara dan diskusikan," katanya.

Polisi menangkap Taat Pribadi di pedepokannya di Probolinggo pada Kamis, 22 September 2016. Taat ditangkap karena diduga sebagai otak perencana pembunuhan dua pengikutnya: Abdul Ghani dan Ismail. Keduanya dibunuh dalam kurun waktu berbeda. Mereka dibunuh lantaran akan membongkar kedok pemimpinya tersebut.

Untuk menghilangkan jejak polisi, mayat keduanya dibuang secara terpisah. Jasad Abdul Ghani dibuang di Wonogiri, Jawa Tengah, sementara Ismail dibuang di Situbondo, Jawa Timur. Setelah ditelusuri, penemuan dua mayat itu saling berhubungan. Sebelum menangkap Taat, polisi telah menetapkan sepuluh tersangka. Penangkapan Taat sedikitnya melibatkan 600 personel kepolisian.

NUR HADI


Iklan




Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Kasus Pembunuhan Melonjak di Kosta Rika, Rekor Tahun Paling Mematikan

11 jam lalu

Orang-orang tampil di depan sosok
Kasus Pembunuhan Melonjak di Kosta Rika, Rekor Tahun Paling Mematikan

Kosta Rika mengalami tahun paling mematikan di 2023, mencatat lebih dari 656 kasus pembunuhan.


Cerita Ibu Imam Masykur Semalaman Kumpulkan Uang Tebusan, Ternyata Anaknya Sudah Dibunuh Paspampres

19 jam lalu

Fauziah, ibu dari Imam Masykur saat diwawancarai di kawasan Tanah Abang, Jakarta Pusat, Jumat, 22 September 2023. Dia membeberkan perihal kasus kematian anaknya yang diculik lalu dibunuh tiga anggota TNI. Tempo/Muhamad Reza Ar Raafi
Cerita Ibu Imam Masykur Semalaman Kumpulkan Uang Tebusan, Ternyata Anaknya Sudah Dibunuh Paspampres

Ibu Imam Masykur semalaman berusaha mencari uang tebusan untuk anaknya. Berharap anaknya masih hidup di tangan penculik.


Ibu Imam Masykur Tak Akan Maafkan Anggota Paspampres dan 2 TNI Pembunuh Anaknya

21 jam lalu

Ibu korban penganiayaan dan penculikan anggota Paspamres Imam Masykur, Fauziah diperiksa Polda Metro Jaya, Rabu, 20 September 2023. TEMPO/Desty Luthfiani.
Ibu Imam Masykur Tak Akan Maafkan Anggota Paspampres dan 2 TNI Pembunuh Anaknya

Ibu Imam Masykur telah menemui anggota Paspampres dan 2 TNI yang membunuh anaknya. Tak mau memberi maaf.


Penjualan Obat Ilegal Latari Penculikan oleh Anggota Paspampres dkk? Ini Jawab Ibu Imam Masykur

1 hari lalu

Fauziah, ibu dari Imam Masykur saat diwawancarai di kawasan Tanah Abang, Jakarta Pusat, Jumat, 22 September 2023. Dia membeberkan perihal kasus kematian anaknya yang diculik lalu dibunuh tiga anggota TNI. Tempo/Muhamad Reza Ar Raafi
Penjualan Obat Ilegal Latari Penculikan oleh Anggota Paspampres dkk? Ini Jawab Ibu Imam Masykur

Wawancara eksklusif TEMPO dengan ibu Imam Masykur.


Penculikan dan Pembunuhan oleh Anggota Paspampres, Polisi Periksa Ibu dan Paman Imam Masykur

3 hari lalu

Ibu korban penganiayaan dan penculikan anggota Paspamres Imam Masykur, Fauziah diperiksa Polda Metro Jaya, Rabu, 20 September 2023. TEMPO/Desty Luthfiani.
Penculikan dan Pembunuhan oleh Anggota Paspampres, Polisi Periksa Ibu dan Paman Imam Masykur

Dalam pemeriksaan, ibu dari Imam Masykur tidak mau lagi diperdengarkan video anaknya.


UNESCO Masukkan Pusat Penyiksaan Argentina sebagai Situs Warisan Dunia

3 hari lalu

Bekas Sekolah Mekanik Angkatan Laut, atau ESMA, di Buenos Aires, Argentina, adalah tempat penyiksaan dan pemenjaraan ilegal pada masa kediktatoran militer negara tersebut [Agustin Marcarian/Reuters
UNESCO Masukkan Pusat Penyiksaan Argentina sebagai Situs Warisan Dunia

Pusat penahanan Argentina dinobatkan sebagai Situs Warisan Dunia PBB oleh Badan Dunia Pelestarian Budaya (UNESCO) untuk mengingat sejarah mengerikan


Pembunuhan Pemimpin Sikh, Justin Trudeau Pastikan Kanada Tak Bermaksud Provokasi

3 hari lalu

Sebuah poster di luar kuil Guru Nanak Sikh Gurdwara terlihat setelah pembunuhan pemimpin Sikh Hardeep Singh Nijjar di pekarangannya pada Juni 2023, di Surrey, British Columbia, Kanada 18 September 2023. REUTERS/Chris Helgren
Pembunuhan Pemimpin Sikh, Justin Trudeau Pastikan Kanada Tak Bermaksud Provokasi

Justin Trudeau mengatakan Kanada tidak bermaksud memprovokasi India dalam dugaannya terkait pembunuhan Hardeep Singh Nijjar.


Sinopsis Killers Of The Flower Moon, Film Baru Leonardo DiCaprio Tentang Pembantaian Suku Indian dan Rebutan Tambang Minyak

4 hari lalu

Leonardo DiCaprio dan Tobey Maguire. mensxp.com
Sinopsis Killers Of The Flower Moon, Film Baru Leonardo DiCaprio Tentang Pembantaian Suku Indian dan Rebutan Tambang Minyak

Film Killers Of The Flower Moon menampilkan Leonardo DiCaprio sebagai pemain utama dan akan tayang mulai 20 Oktober mendatang. Lalu, siapa saja pemerannya dan bagaimana sinopsisnya?


Balas Ottawa, India Minta Diplomat Kanada Tinggalkan Negaranya dalam 5 Hari

4 hari lalu

Sebuah mural menampilkan gambar mendiang pemimpin Sikh Hardeep Singh Nijjar, yang dibunuh di halaman kuil Guru Nanak Sikh Gurdwara pada Juni 2023, di Surrey, British Columbia, Kanada 18 September 2023. REUTERS/Chris Helgren
Balas Ottawa, India Minta Diplomat Kanada Tinggalkan Negaranya dalam 5 Hari

Diplomat Kanada diperintahkan untuk pergi beberapa jam setelah Ottawa mengusir diplomat India atas pembunuhan seorang separatis Sikh.


Kanada Duga India Terlibat dalam Pembunuhan Pemimpin Sikh, Hubungan Diplomatik Memanas

4 hari lalu

Sebuah poster di luar kuil Guru Nanak Sikh Gurdwara terlihat setelah pembunuhan pemimpin Sikh Hardeep Singh Nijjar di pekarangannya pada Juni 2023, di Surrey, British Columbia, Kanada 18 September 2023. REUTERS/Chris Helgren
Kanada Duga India Terlibat dalam Pembunuhan Pemimpin Sikh, Hubungan Diplomatik Memanas

Kanada menduga adanya keterlibatan Pemerintah India dalam pembunuhan pemimpin separatis Sikh, warga negara Kanada, pada Juni lalu.