Gerindra Usung Anies dan Sandiaga, Sanusi: Itu Langkah Bagus

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pasangan calon Gubernur-Wakil Gubernur DKI, Anies Baswedan-Sandiaga Uno, akan menjalani tes kesehatan di RSAL Mintohardjo, Jakarta Pusat, 24 September 2016. TEMPO/Friski Riana

    Pasangan calon Gubernur-Wakil Gubernur DKI, Anies Baswedan-Sandiaga Uno, akan menjalani tes kesehatan di RSAL Mintohardjo, Jakarta Pusat, 24 September 2016. TEMPO/Friski Riana

    TEMPO.CO, Jakarta - Politikus Partai Gerindra Mohamad Sanusi mengklaim bahwa apabila dirinya tidak tersandung kasus suap proyek reklamasi pantai utara Jakarta, partainya bakal mengusungnya sebagai calon gubernur pada Pilkada DKI Jakarta 2017. Meski begitu, dia menilai apa yang terjadi padanya sebagai berkah.

    “Saya diberikan waktu untuk bercinta kepada Tuhan Yang Maha Esa,” kata Sanusi, di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi Jakarta, Senin, 26 September 2016.

    Terkait dengan keputusan Gerindra yang memutuskan untuk mengusung mantan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Anies Baswedan dan Sandiaga Uno, Sanusi menilai hal itu sebagai langkah yang bagus. "Menurut saya kesempatannya cukup kuat," ujar dia.

    Baca Juga:
    Rupanya Ini Alasan Anies Baswedan Terima Pinangan Prabowo
    Diluncurkan, Agus Fans Club Bangun Jaringan Hingga RT
     
    Pasangan Anies dan Sandiaga hampir dipastikan bakal bertanding melawan pasangan petahana Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok dan Djarot Saiful Hidayat, serta Agus Harimurti Yudhoyono dan Sylviana Murni. Tiga pasangan itu sudah menjalani tes kesehatan, tes psikologi, dan tes narkotika.

    Sanusi menebak pemilihan gubernur dan wakil gubernur DKI Jakarta terjadi dua kali putaran. Menurut dia, hingga saat ini belum ada pasangan calon yang benar-benar menonjol.

    Menurut Sanusi, dari beberapa hasil survei, tercatat masih di kisaran 40 persen. Sementara pilkada bisa hanya bergulir satu putaran apabila perhitungan suara salah satu pasangan calon melebihi 50 persen.

    Ia berkeyakinan bahwa pilkada DKI 2017 akan berlangsung dua putaran. Dia menilai warga Jakarta adalah masyarakat yang cerdas, sehingga mereka akan memilih dengan pertimbangan rasional.

    DANANG FIRMANTO

    Baca juga:
    Anies Bisa Kalahkan Ahok? Ini 5 Hal Mengejutkan di Pilkada DKI

    Pilkada DKI: Awas, Tiga Jebakan Ini Bisa Kini Ahok Kalah


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Cara Memberlakukan Kebijakan Pembatasan Sosial Berskala Besar

    Presiden Joko Widodo telah menandatangai PP No 21 Tahun 2020 yang mengatur pelaksanaan Pembatasan Sosial Berskala Besar menghadapi virus corona.