Jadi Bandar Narkoba, Polisi Parepare Ditangkap  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi. relax.com.sg

    Ilustrasi. relax.com.sg

    TEMPO.CO, Makassar - Kepala Kepolisian Resor Parepare Ajun Komisaris Besar Pria Budi menyatakan timnya menangkap Brigadir H karena diduga menjadi bandar narkoba.

    "Tersangka ditangkap setelah kabur selama dua pekan," kata Pria kepada Tempo, Jumat sore, 2 September 2016. "Selama pelariannya tersangka kerap pindah-pindah lokasi." 

    Pria menjelaskan, personel yang sehari-harinya bertugas di Bagian Penjagaan Sentra Pelayanan Polres Parepare itu ditangkap di sebuah perumahan di Kota Makassar. Saat ditangkap, tersangka tidak melakukan perlawanan.

    BacaDiduga Kendalikan Kurir Narkoba, Polisi Parepare Jadi DPO

    Menurut Pria, keterlibatan Brigadir HD terungkap setelah Polres Parepare menggagalkan penyelundupan lima kilogram sabu di Pelabuhan Nusantara, Parepare, pada Kamis, 18 Agustus 2016. Dalam operasi itu, polisi menangkap dua orang tersangka kurir pembawa paket, yakni CR dan WH. Mereka ternyata kakak-adik.

    CR dan WH buka mulut sehingga peran Brigadir HD kemudian terungkap. "Oknum polisi itu yang menyuruh dua kurir itu naik ke kapal untuk mengambil barang," ujar Pria.

    Tak berhenti di situ, Pria meneruskan, penyidik mengusut keterlibatan seorang polisi lagi. Namun, Pria menolak membeberkan identitas anak buahnya itu. 

    BacaPolisi yang Terlibat Narkoba dengan Freddy Sudah Dihukum

    Para tersangka dijerat dengan Pasal 112 dan 114 Undang-Undang Nomor 35 Tahun 2009 tentang Narkotika lantaran memiliki, menyimpan, mengedarkan, dan menjadi perantara obat-obatan terlarang.

    Paket sabu seberat lima kilogram tadi diduga berasal dari Tarakan, Kalimatan Utara. Paket masuk Pelabuhan Parepare via KM Lambelu.

    Tangkapan itu menambah panjang daftar jumlah sabu yang disita polisi Parepare. Sejak Januari-Agustus 2016, sudah 31 kilogram sabu yang disita di Pelabuhan Nusantara, Parepare. Tangkapan terakhir polisi pada 1 Agustus 2016 sebanyak 2 kilogram, dan 10 Agustus 2016 mencapai 8 kilogram. Total, polisi telah menetapkan 17 orang menjadi tersangka. 

    ABDUL RAHMAN


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.