Deddy Mizwar: Wartawan Juga Ada yang Pakai Narkoba  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Deddy Mizwar. TEMPO/Dian Triyuli Handoko

    Deddy Mizwar. TEMPO/Dian Triyuli Handoko

    TEMPO.CO, Bandung - Wakil Gubernur Jawa Barat Deddy Mizwar yang juga artis film angkat bicara ihwal penangkapan Ketua Umum Persatuan Artis Film Indonesia (Parfi) dua periode, Gatot Brajamusti, beberapa hari lalu. Deddy berharap kejadian yang menimpa Gatot bisa menjadi pelajaran.

    "Pasti ada hikmahnya. Ini bukan akhir dari sebuah hidup seseorang. Kalau bisa menerima dengan baik, setelah ini pasti lebih baik," ucap Deddy di Graha Tirta Siliwangi, Jalan Lombok, Kota Bandung, Rabu, 31 Agustus 2016.

    BacaBNN Tangkap Bandar Narkoba Mengaku Wartawan

    Deddy tidak menampik adanya keterkaitan antara dunia perfilman Indonesia dan penggunaan narkotik di kalangan pelakonnya. Menurut dia, Indonesia sudah berada dalam status gawat narkotik. "Di kepolisian juga dekat dengan narkoba. TNI, PNS, wartawan juga banyak yang pakai narkoba karena dikejar deadline. Jadi di mana-mana narkoba sudah gawat darurat," ujarnya.

    Deddy mengaku sudah menuturkan Indonesia masuk status gawat narkotik melalui karyanya dalam film berjudul Bingkisan untuk Presiden pada 2001-2002. Film itu, kata dia, menceritakan banyak hal penting di Indonesia. Salah satunya soal narkoba. "Film ini sudah lama waktu Zaman Gus Dur (jadi presiden)," ucapnya.

    PUTRA PRIMA PERDANA

    Baca juga:
    Begini Suasana Rumah Gatot Brajamusti Kalau Kedatangan Reza
    Reza Artamevia Ditangkap, Ini Reaksi Adik Adjie Massaid  
    Jika PDIP Usung Ahok, Begini Ancaman Warga Tanah Merah  
    Kamu Ahok Bukan? Lalu Buk..Buk...Penumpang Ini Dikeroyok



     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.