Sentil Muhadjir, Fadli Zon: Siswa Bukan Kelinci Percobaan  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Wakil Ketua DPR, Fadli Zon mengklarifikasi beredarnya salinan surat permohonan fasilitas ke KJRI New York di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, 28 Juni 2016. Ia mengaku tidak pernah meminta Sekretariat Jenderal DPR untuk membuat surat permohonan penyediaan fasilitas dan pendampingan tersebut. TEMPO/Dhemas Reviyanto

    Wakil Ketua DPR, Fadli Zon mengklarifikasi beredarnya salinan surat permohonan fasilitas ke KJRI New York di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, 28 Juni 2016. Ia mengaku tidak pernah meminta Sekretariat Jenderal DPR untuk membuat surat permohonan penyediaan fasilitas dan pendampingan tersebut. TEMPO/Dhemas Reviyanto

    TEMPO.CO, Jakarta - Wakil Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Fadli Zon mengkritik pemerintah agar tidak menjadikan dunia pendidikan sebagai kelinci percobaan. Menurut Fadli, selama ini perubahan kebijakan pendidikan terjadi bila ada pergantian menteri. "Siswa kita bukan kelinci untuk dijadikan percobaan," katanya di Gedung Nusantara III, Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Kamis, 11 Agustus 2016.

    Menurut politikus asal Partai Gerindra itu, saat Presiden Joko Widodo mengangkat Anies Baswedan sebagai Menteri Pendidikan, Anies menghentikan kurikulum 2013 yang baru berjalan satu semester. Saat Anies lengser dan digantikan Muhadjir Effendy, muncul gagasan sekolah sehari penuh (full day school/FDS). Fadli meminta Muhadjir mengkaji secara mendalam ide FDS tersebut.

    Baca: 3 Alasan Menteri Muhadjir Soal Full Day School Akan Menyenangkan

    Sebelum diterapkan, kata Fadli, harus ada kesiapan terlebih dulu dari peserta didik, guru, infrastruktur sekolah, hingga perangkat pelajaran seperti kurikulum dan sebagainya. Ide FDS ini, menurut Fadli Zon, harus dikaji dampaknya, lalu disimulasikan. Jangan setelah kebijakan itu diterapkan, perlu dikoreksi lagi oleh pemerintah. "Namanya tidak ada perencanaan matang," ujar Fadli Zon.

    Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Muhadjir Effendy mengatakan, penerapan sekolah sehari penuh bukan berarti siswa akan belajar selama seharian. Tapi peserta didik akan mengikuti kegiatan ekstrakurikuler dan pendidikan karakter. Pembelajaran formal dilakukan setengah hari. Perpanjangan jam sekolah ini sekaligus untuk mempersempit ruang kosong pengawasan orang tua terhadap anak.

    Baca: Mendikbud: Wacana Full Day School Tetap Berjalan

    Kekosongan pengawasan itu, kata Muhadjir, memicu penyimpangan yang dilakukan remaja. Bila sekolah pulang siang, sedangkan orang tua belum kembali dari bekerja, tidak ada yang bertanggung jawab pada anak. "Maka memperpanjang waktu sekolah sesuai dengan jam kerja orang tua," kata Muhadjir. Jika diterapkan, siswa mendapat kompensasi libur pada Sabtu. "Ini masih tentatif, masih gagasan," ujar Muhadjir.

    AHMAD FAIZ

    Baca Juga
    Sidang Kasus Mirna: 3 Aksi Jessica pada 4 Menit yang Krusial
    3 Topik ini, Kemarin Ramai Diperbincangkan Netizen


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.