Wali Kota Myanmar 'Berguru' kepada Risma Soal Menata Kampung  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Mochamad Basoeki Hadimoeljono didampingi Sekjen PBB untuk Habitat III Joan Clos menyaksikan Walikota Surabaya Tri Rismaharini \membuka lukisan disela-sela jamuan makan malam Preparatory Committee (PrepCom) 3 UN Habitat III di Balaikota Surabaya, Jawa Timur, 25 Juli 2016. Prepcom UN Habitat III yang dilaksanakan hingga 27 Juli tersebut merupakan persiapan pertemuan PBB tentang perumahan dan pembangunan perkotaan berkelanjutan di Quito, Ekuador pada 17 Oktober 2016. ANTARA FOTO

    Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Mochamad Basoeki Hadimoeljono didampingi Sekjen PBB untuk Habitat III Joan Clos menyaksikan Walikota Surabaya Tri Rismaharini \membuka lukisan disela-sela jamuan makan malam Preparatory Committee (PrepCom) 3 UN Habitat III di Balaikota Surabaya, Jawa Timur, 25 Juli 2016. Prepcom UN Habitat III yang dilaksanakan hingga 27 Juli tersebut merupakan persiapan pertemuan PBB tentang perumahan dan pembangunan perkotaan berkelanjutan di Quito, Ekuador pada 17 Oktober 2016. ANTARA FOTO

    TEMPO.CO, Surabaya - Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini mengaku mendapat tugas khusus dari Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk berbagi pengalaman dengan Wali Kota Myanmar, Maung Maung Soe. Sebab, Maung berencana memindahkan beberapa kampung di daerahnya ke lokasi lain.

    “Saya mendapatkan pesan khusus dari PBB untuk berbagi pengalaman dan menjelaskan kepada salah satu wali kota itu,” kata Risma setelah meresmikan Joglo di Kampung Ketandan Surabaya, Rabu, 27 Juli 2016.

    Risma memamerkan Kampung Ketandan kepada peserta Prepcom 3 Habitat. Menurut dia, Ketandan yang berada di jantung Kota Surabaya itu menjadi bukti bahwa kondisi kampung sudah berubah, yaitu menjadi ruang yang lebih positif dan interaktif. “Jadi, kampung itu tidak selamanya kumuh dan negatif,” ujar Risma.

    Baca:
    UN Habitat, Iran Ingin Belajar Pembiayaan Perumahan Indonesia
    PBB Nilai Surabaya Sukses Jadi Tuan Rumah Prepcom 3 Habitat

    Risma bakal mengadakan pembicaraan dengan Maung. Semula dia merahasiakan wali kota yang akan diajak bicara itu. “Habis ini saya mau ketemu dengan wali kota tersebut di balai kota,” kata Risma.

    Setelah ditunggu di depan ruang kerjanya, Risma ternyata menemui Maung. Maung menuturkan bahwa tujuan pertemuan dengan Risma adalah belajar menata daerah seperti Surabaya. "Meskipun tidak 100 persen, setidaknya saya bisa menerapkan beberapa yang baik di Myanmar,” kata dia.

    Pelajaran yang bisa diambil dari pertemuan itu, ucap dia, antara lain ialah teknologi dan strategi untuk menata kota. Pelajaran itu akan menjadi contoh bagi dirinya untuk mengubah berbagai masalah yang di hadapi di daerahnya. “Saya memang mencari kota yang bisa menata dan membangun kotanya yang sedang berkembang dan maju,” katanya.

    Maung berterima kasih kepada panitia UN Habitat karena sudah dipertemukan dengan orang-orang pintar dalam mengelola perkotaan. Ia juga berterima kasih kepada Risma karena sudah memberikan pengalamannya dalam menata Kota Surabaya.

    MOHAMMAD SYARRAFAH


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Calon Menteri yang Disodorkan Partai dan Ormas, Ada Nama Prabowo

    Presiden Joko Widodo menyatakan bahwa sebanyak 45 persen jejeran kursi calon menteri bakal diisi kader partai.