Penembak Orang Mirip Santoso dari Kostrad  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kedatangan jenazah teroris Santoso dan Mukhtar di RS Bhayangkara Palu, 19 Juli 2016. TEMPO/Amar Burase

    Kedatangan jenazah teroris Santoso dan Mukhtar di RS Bhayangkara Palu, 19 Juli 2016. TEMPO/Amar Burase

    TEMPO.CO, Jakarta - Kepala Kepolisian Daerah Sulawesi Tengah, Brigadir Jenderal Rudy Sufahriadi, mengatakan personel Operasi Tinombala yang berhasil menembak pria yang mirip Santoso adalah anggota Kostrad TNI, bukan anggota polisi seperti yang dikabarkan sebelumnya.

    "Yang melakukan penembakan adalah Tim Alpha. Itu Tim Alpha 92 Batalyon 515 Jember,” ujar Rudy di Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, Selasa, 19 Juli 2016. Menurut dia, Operasi Tinombala merupakan gabungan TNI dan Polri. "Saya ucapkan terima kasih atas kerja samanya. Hasilnya, alhamdulillah, baik sekali.”

    Pada Senin lalu, terjadi baku tembak antara pasukan TNI dan Polri dengan kelompok Santoso di Tambarana, Poso. Dua orang dikabarkan tewas tertembak dan tiga orang melarikan diri. Dua orang yang tertembak tersebut disebut mirip Santoso dan Basri.

    Kepala Polri Jenderal Tito Karnavian tidak memberikan pernyataan pasti siapa yang menembak pria mirip Santoso. Ia hanya mengatakan bahwa TNI berada di garis depan saat Operasi Tinombala yang berlangsung pada Senin lalu.

    "Saya ucapkan terima kasih, baik kepada Polri maupun TNI, karena operasi kemarin adalah operasi bersama," katanya.

    ISTMAN M.P.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.