Pengacara Ini Siap Dampingi Korban Vaksin Palsu

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menteri Kesehatan, Nila F Moeloek mengendong balita, Indira Alifa Audy Prasetyo (3 bulan) putri dari Risna Agustina yang diduga menerima vaksin palsu di Klinik Bidan M Elly Novita S di Ciracas, Jakarta Timur, 30 Juni 2016. Kementerian Kesehatan memberikan vaksin ulang secara gratis kepada Balita yang diduga menerima vaksin palsu. Tempo/Dian Triyuli Handoko

    Menteri Kesehatan, Nila F Moeloek mengendong balita, Indira Alifa Audy Prasetyo (3 bulan) putri dari Risna Agustina yang diduga menerima vaksin palsu di Klinik Bidan M Elly Novita S di Ciracas, Jakarta Timur, 30 Juni 2016. Kementerian Kesehatan memberikan vaksin ulang secara gratis kepada Balita yang diduga menerima vaksin palsu. Tempo/Dian Triyuli Handoko

    TEMPO.CO, Jakarta - Pengacara Osner Johnson Sianipar berniat menjadi kuasa hukum korban vaksin palsu. "Saya akan ke klinik di Ciracas yang disebut terdapat vaksin palsu di sana," katanya  kepada Tempo melalui sambungan telepon, Sabtu, 2 Juli 2016.

    Osner  mengatakan empat hari yang lalu, orang tua seorang anak datang meminta perlindungan hukum. Orang tua yang tak disebutkan namanya oleh Osner ini khawatir anaknya pernah diberi vaksin palsu sewaktu imunisasi. Alasannya, sejak lahir anaknya sehat dan normal, namun, pada usia 3 tahun ada kelainan. "Dia seperti autis."

    Osner menjelaskan, anak yang kini berusia 11 tahun itu tiga  kali diimunisasi di sebuah Pusat Kesehatan Masyarakat (Puskesmas) di Bekasi sejak 2006. Osner memberikan waktu satu pekan kepada ibu dari anak ini untuk mengumpulkan bukti dan data. Seperti, nama vaksin yang dulu disuntikkan ke anaknya dan nama petugas yang memberi vaksin.

    Baca Juga: Ikatan Dokter Anak Minta Anggota Cek Asal Pembelian Vaksin


    "Saya selaku pengacara yang selama ini menangani banyak korban, harus punya data otentik," kata Osner. Ia tak mau asal datang ke kantor polisi tanpa bukti yang akurat.

    Osner juga  berinisiatif untuk mengumpulkan anak-anak korban vaksin palsu lainnya. Mereka diminta kolektif, sekaligus memberikan penjelasan kepada publik. "Bagi yang merasa pernah diberi vaksin palsu segera minta perlindungan hukum, kami sudah siap mendampingi," ujar Osner.

    Ia berniat mengajukan tuntutan pidana dan perdata di polisi. "Kami juga akan minta ganti rugi akibat  vaksin yang dikeluarkan tersangka ini," katanya.

    Simak: Bidan Elly Imunasi 48 Anak dengan Vaksin Palsu

    Osner menambahkan akibat dari kelakuan sindikat vaksin palsu, tubuh anak-anak tidak kebal terhadap penyakit. Seharusnya,  vaksin bisa mematikan virus atau bakteri dalam tubuh anak. Tetapi karena palsu, bisa berdampak dalam jangka waktu panjang.

    Direktorat Tindak Pidana Ekonomi dan Khusus Badan Reserse Kriminal Umum Polri saat ini menangani kasus vaksin palsu. Sebanyak 18 orang ditetapkan sebagai tersangka. Mereka terdiri dari pembuat, distributor, penyedia botol, pencetak kemasan, penjual, hingga bidan. Mereka diduga menjalankan kejahatan ini sejak 2003.

    REZKI ALVIONITASARI


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Industri Permainan Digital E-Sport Makin Menggiurkan

    E-Sport mulai beberapa tahun kemarin sudah masuk dalam kategori olahraga yang dipertandingkan secara luas.