Polisi: Mayat di Tol Cikampek Sopir Truk Pembawa Kopi Luwak

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi Mayat

    Ilustrasi Mayat

    TEMPO.CO, Karawang - Polisi merilis identitas jenazah yang ditemukan di tol Jakarta-Cikampek pada Kamis, 16 Juni 2016. Identitas mayat itu terungkap ketika sebuah perusahaan ekspedisi asal Jakarta mengkonfirmasi seorang pegawainya hilang sejak Selasa, 14 Juni 2016.

    Kepala Satuan Reserse Kriminal Kepolisian Resor Karawang Ajun Komisaris Hairullah mengatakan jenazah itu adalah Jasmari, 38 tahun. "Diduga kuat dia jadi korban pencurian dan kekerasan," ujar Hairullah saat ditemui Tempo di ruang kerjanya, Rabu, 22 Juni 2016.

    Jasmari tercatat sebagai kurir ekspedisi PT Sindak Ekspres. Ia diberi tugas  mengantar satu truk kopi luwak dari Semarang ke Medan. Hairullah menuturkan Jasmari dinyatakan hilang ketika Global Positioning System (GPS) truk yang dikendarainya tiba-tiba lenyap di wilayah Karawang.

    Mencium ada yang tidak beres, PT Sindak Ekspres lalu melakukan koordinasi dengan Polres Karawang. Berbekal laporan kehilangan karyawan dari PT Sindak Ekspres, Polres Karawang lalu melakukan cek silang dengan jenazah yang ditemukan di pinggir tol tersebut.

    "Ternyata identitas mayat yang ditemukan di Tol Cikampek sesuai dengan sopir ekspedisi PT Sindak Ekspres yang dinyatakan hilang," kata Hairullah.

    Misteri perampokan yang menimpa Jasmari sudah mulai terkuak. Diketahui, Jasmari berangkat dari dari Semarang menuju Medan pada Selasa, 14 Juni 2016 lalu. Hairullah mengimbuhkan berdasarkan pengakuan PT Sindak Ekspress, Jasmari bertugas mengantar satu truk kopi luwak seorang diri. "Satu truk berisi kopi luwak diduga kuat dirampok bandit," ucapnya.

    Namun, Hairullah  menduga Jasmari tidak berangkat sendiri ke Medan. "Ada kemungkinan korban meminta seseorang untuk menemani perjalanannya. Mengingat jarak dari Semarang ke Medan cukup jauh. Ada juga kemungkinan dia dirampok oleh teman seperjalanannya."

    Mayat Jasmari ditemukan pada Kamis pagi, 16 Juni 2016. Seorang pemulung bernama Karsim, 44 tahun, melihat sesosok mayat itu di ruas jalan Tol Cikampek ke arah Jakarta Km 42 jalur B, tepatnya di Desa Wanakerta, Kecamatan Telukjambe Barat. "Saksi langsung melaporkannya kepada petugas PJR yang kebetulan sedang melintas," tuturnya.

    Saat ditemukan, mayat  dalam posisi tengkurap di semak-semak. Menggunakan kaos hitam dan celana pendek warna silver, jenazah Jasmari dalam keadaan penuh luka akibat benda tumpul. "Kepala korban pecah, kedua tangan dan kaki korban patah," kata Hairullah.

    HISYAM LUTHFIANA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Atlet E-Sport, Jadi Miliarder Berkat Hobi Bermain Video Game

    Dunia permainan digital sudah bukan tidak bisa dipandang sebelah mata. Kini, para atlet e-sport mampu meraup miliar rupiah hasil keterampilan mereka.