Fitra Sebut Anggaran Pengadaan Satelit Kemenhan Kemahalan

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Apung Widadi. TEMPO/Dasril Roszandi

    Apung Widadi. TEMPO/Dasril Roszandi

    TEMPO.CO, Jakarta - Forum Indonesia untuk Transparansi Anggaran (Fitra) menilai anggaran pengadaan satelit keamanan Kementerian Pertahanan senilai $ 849.332.500, terlalu mahal.

    "Mahal sekali," kata Manajer Advokasi Fitra, Apung Widadi, melalui pesan pendek kepada Tempo, Senin, 13 Juni 2016.

    Proyek pengadaan satelit keamanan itu sudah mendapatkan anggaran Rp 1,3 triliun dalam Rancangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Perubahan (APBNP) 2016. Sebagai perbandingan, satelit BRIsat milik PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) seharga US$ 220 juta

    Fitra, menurut Apung, belum melihat rincian dari APBNP 2016. Namun, anggaran satelit itu sepertinya akan dimasukkan karena Kementerian Pertahanan masih punya cadangan Rp 2,5 triliun. "Seharusnya ada kajiannya dulu," ujarnya. Kajian itu antara lain urgensi membeli satelit. 

    Dalam uraian rencana pengadaan satelit Kementerian Pertahanan, tertulis bahwa kebutuhan pembiayaan tahun anggaran 2015 adalah $ 5.002.500. Tahun anggaran 2016 sebanyak $ 275.473.875. Tahun anggaran 2017 senilai $ 296.869.625, dan tahun anggaran 2018 sebesar $ 197.377.375. Lalu pada tahun anggaran 2019, Kementerian Pertahanan membutuhkan dana $ 30.334.125. Dan terakhir di tahun anggaran 2020, butuh $ 44.275.000.

    Simak juga:
    Hari Ini, KPK Buka Kesimpulan Kasus Sumber Waras di DPR
    Cerita Saeni Soal Bantuan Jokowi untuk Bayar Kuliah Anaknya
    Dituduh Ikut Membunuh Eno, Ini Kata Dimas Tompel
    Inilah Dimas, Orang Bertompel yang Disebut Ikut Membunuh Eno

    Dalam laporan itu, tertulis saat ini pengadaan satelit GSO belum memiliki anggaran. Oleh karena itu, Kementerian Pertahanan memohon diskresi presiden untuk penganggaran satelit. Tertulis juga bahwa Kementerian Pertahanan sedang menyiapkan proses penawaran satelit itu. Sebagai bagian dan persyaratan untuk mempertahankan slot 123 derajat.

    REZKI ALVIONITASARI | ANGELINA ANJAR SAWITRI


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Erupsi Merapi Dibanding Letusan Raksasa Sejak 7200 Sebelum Masehi

    Merapi pernah meletus dengan kekuatan 4 Volcanic Explosivity Index, pada 26 Oktober 2010. Tapi ada sejumlah gunung lain yang memiliki VEI lebih kuat.