Pasukan Anti-PKI Apel Akbar di Jakarta dan Solo Bulan Depan

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Polisi berjaga saat massa Front Pancasila melakukan aksi demo menolak diselenggarakan Simposium Membedah Tragedi 1965 di Jakarta, 18 April 2016. Front Pancasila menilai simposium dilaksanakan dengan tujuan mendapatkan legitimasi bahwa PKI adalah sebagai korban pelanggaran HAM. TEMPO/Subekti

    Polisi berjaga saat massa Front Pancasila melakukan aksi demo menolak diselenggarakan Simposium Membedah Tragedi 1965 di Jakarta, 18 April 2016. Front Pancasila menilai simposium dilaksanakan dengan tujuan mendapatkan legitimasi bahwa PKI adalah sebagai korban pelanggaran HAM. TEMPO/Subekti

    TEMPO.COJakarta - Kivlan Zein memantapkan kesiapan pasukan yang dibentuknya untuk menghadapi kebangkitan Partai Komunis Indonesia (PKI). Dia mengklaim siap memimpin pasukan besar yang mendukung perlawanan terhadap paham non-Pancasila tersebut. 

    “Pasukan saya sudah siap di Pangandaran, awasi. Nanti tanggal 5 Juni di Solo ada apel akbar. Ada 200 ribuan (anggota organisasi masyarakat) tampil melawan PKI,” kata Kivlan dalam satu diskusi yang diadakan Forum Komunikasi Putra Putri Purnawirawan dan TNI Polri (FKPPI) di Kebon Sirih, Jakarta, Rabu, 25 Mei 2016.

    Kivlan mengajak FKPPI, Front Pancasila, dan forum masyarakat lain bergabung dalam gerakan bela negara. Di Jakarta, pasukan itu pun disebut akan melakukan longmars dari Masjid Al Azhar, Blok M, menuju gedung Dewan Perwakilan Rakyat pada 3 Juni nanti.

    “Jangan terulang seperti dulu. Kita didahului, dipukul, dibacok. Kalau mereka (PKI) bangkit, perang saudara pasti terjadi,” katanya.

    Menurut mantan Kepala Staf Komando Cadangan Strategis Angkatan Darat itu, komunis masih eksis di Indonesia dengan gaya baru. Dia mengatakan antek PKI sudah menyusup di kalangan masyarakat, bahkan pemerintah. “Tak cuma kaus-kaus, di Sukabumi bahkan ada yang pasang atribut PKI di halte bus. Di Jember dan daerah lain juga (ditemukan atribut berlambang palu arit),” ujarnya.

    Kivlan menilai tak perlu ada permintaan maaf dari negara atas korban yang terbunuh karena perburuan simpatisan PKI di masa lalu. Perburuan itu menurut dia wajar, karena PKI sudah melakukan pembunuhan berencana terhadap orang-orang yang menentang perkembangan komunis di Indonesia, seperti para Pahlawan Revolusi dan sejumlah ulama. “Kita dibunuh, kita lawan. Kita membunuh, negara disuruh minta maaf, tidak bisa,” katanya.

    YOHANES PASKALIS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kawhi Leonard Angkat Toronto Raptors Menjadi Juara NBA 2019

    Toronto Raptors, dimotori oleh Kawhi Leonard, mengalahkan Golden State Warrior dengan skor 114-100 di Oracle Arena, kandang Stephen Curry dan tim.