Ribuan WNI Itu Bertanya, Apa yang Paling Rumit Ditangani Presiden Jokowi ?  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Joko Widodo/Jokowi. REUTERS/Darren Whiteside

    Presiden Joko Widodo/Jokowi. REUTERS/Darren Whiteside

    TEMPO.COSEOUL - Presiden Joko Widodo hari ini di Korea Selatan menegaskan komitmen pemerintahan dalam mencegah korupsi dengan memperbaiki sistem kerja yang efisien dan transparan. Dia juga berbicara soal peran instrumental KPK dalam kampanye antikorupsi era kekuasaannya.

    "Kalau sistem terbangun baik, ruang korupsi jadi tidak ada. Penindakan dilakukan secara masif dan keras oleh KPK," kata Jokowi kepada wartawan di Lotte Hotel, Seoul, Minggu, 15 Mei 2016 petang.

    Presiden tiba di Ibu Kota Korea Selatan pada pukul 17.05 waktu setempat dan menggelar pertemuan dengan Diaspora Indonesia di sana bersama sekitar 1.300 WNI yang datang dari berbagai penjuru Korea Selatan.

    Peserta forum Diaspora menanyai Presiden Jokowi soal hal paling rumit yang dialami Presiden. Jokowi mengatakan korupsi adalah masalah terumit pertama.

    Jokowi menjelaskan, fokus utama pemerintahannya saat ini adalah membangun sistem untuk mencegah kesempatan korupsi.

    "Perbaiki sistemnya. Misalnya BKPM, dulu bisa berbulan-bulan, sekarang tiga jam. Cegah gratifikasi dan amplop-amplop," kata Jokowi.

    Hal kedua yang disebutkan Presiden adalah penciptaan lapangan kerja untuk mengurangi tingkat pengangguran di Indonesia.

    "Walau Eropa di atas 30 persen, di Indonesia 5,6 persen, tapi dikali 250 juta bukan angka kecil, bukan angka sedikit," ujar Jokowi, menjelaskan.

    Hal ketiga adalah menyelesaikan masalah kemiskinan yang disebut Jokowi sebagai hal rumit ketiga yang harus dia selesaikan.

    Presiden menyatakan, kesenjangan si kaya dan si miskin harus dihilangkan.

    Keempat, Jokowi sedang mengatasi kesenjangan wilayah dengan membangun infrastruktur transportasi, seperti pelabuhan, bandara, jalan tol, dan jalur kereta api di luar Pulau Jawa.

    "Kelima, tentu saja kita ingin pertumbuhan ekonomi meningkat lagi, tapi masalahnya semua negara pertumbuhannya turun," tutur Presiden.

    Pemerintah Indonesia sedang melakukan promosi investasi dan bisnis kepada investor, baik lokal maupun asing, melalui deregulasi ekonomi untuk kemudahan bisnis.

    Selain itu, pembangunan infrastruktur transportasi diharapkan mendongkrak kesenjangan ekonomi dan memperkuat ketersambungan antarpulau yang dapat menurunkan biaya logistik.

    Menurunnya biaya logistik akan otomatis menurunkan harga barang kebutuhan pokok di daerah, terutama di pelosok.

    Presiden akan berada di Korea Selatan pada 15-18 Mei 2016 dengan membawa sejumlah agenda antara lain kerja sama politik dan ekonomi, serta kebudayaan.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ulang Tahun Jakarta 2019, Batavia Ditaklukkan Fatahillah 492 Lalu

    Dalam ulang tahun Jakarta 2019, warga Ibu Kota memperingati 492 tahun penaklukkan Fatahillah atas Batavia. Ini riwayat Jakarta sejak lima abad lalu.