Gaji Nurhadi Rp 18 Juta pada 2012, Rumahnya di Hang Lekir

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Suasana kediaman Sekretaris Jenderal (Sekjen) Mahkamah Agung (MA), Nurhadi seusai digeledah Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) di Jl Hang Lekir V, Kebayoran Baru, Jakarta, 21 April 2016. Pagi ini KPK menggeledah kediaman Sekjen MA, terkait Operasi Tangkap Tangan (OTT) KPK. TEMPO/Dhemas Reviyanto

    Suasana kediaman Sekretaris Jenderal (Sekjen) Mahkamah Agung (MA), Nurhadi seusai digeledah Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) di Jl Hang Lekir V, Kebayoran Baru, Jakarta, 21 April 2016. Pagi ini KPK menggeledah kediaman Sekjen MA, terkait Operasi Tangkap Tangan (OTT) KPK. TEMPO/Dhemas Reviyanto

    TEMPO.CO, Jakarta - Rumah modern di Jalan Hang Lekir V, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, itu langsung menarik perhatian orang yang melintas di depannya. Selain terkesan mewah, itu adalah rumah paling besar karena menyatukan dua blok.

    Akibatnya, rumah ini memiliki dua alamat di jalan berbeda, yaitu Jalan Hang Lekir V Nomor 6 dan Jalan Hang Lekir VIII Nomor 2. Rumah di kompleks itu nilainya kini mencapai Rp 22 miliar per unit.

    Rumah dengan pagar berhias potongan batu marmer ini adalah milik Sekretaris Mahkamah Agung Nurhadi. Saat didatangi pada Kamis siang, 21 April 2016, rumah ini sangat tenang. 

    Upaya Tempo menyapa keluarga atau penghuni rumah dengan ucapan salam dan membunyikan bel tak mendapat balasan. Padahal sejumlah lampu di ruang utama menyala dan empat kendaraan mewah terlihat terparkir.

    “Warga di daerah ini memang tak pernah kelihatan. Mereka pergi pagi dan pulang malam. Bertamu saja hampir tak mungkin,” kata petugas perlindungan masyarakat, Asep.

    Asep tak tahu profil dan pekerjaan mayoritas warga di Rukun Warga 06, Kebayoran Baru, tersebut. Ia juga tak mendengar kabar sejumlah penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi menggeledah kediaman Nurhadi. “Tak ada laporan sama sekali ke sekretariat RW,” ujarnya.

    Berdasarkan situs komisi antirasuah, Nurhadi melaporkan kekayaan dengan jumlah Rp 33,42 miliar per 7 November 2012. Dia memiliki aset tanah dan bangunan di sejumlah kota dengan nilai total Rp 7,36 miliar. Padahal rumah di sekitar Jalan Hang Lekir V harganya sudah mencapai puluhan miliar.

    Seluruh kekayaannya, menurut Nurhadi, berasal dari usaha sarang walet yang dirintis sejak 1981. "Sebagai eselon I, gaji pokok dan remunerasi saya hanya Rp 18 juta per bulan," tutur Nurhadi kepada majalah Tempo pada 2012. 

    FRANSISCO ROSARIANS l MAYA AYU PUSPITASARI


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Cesium 137 dan Bahaya Radiasi Pada Tubuh Manusia

    Cesium 137 adalah bahan radioaktif yang digunakan berbagai industri dan pengobatan. Bila salah dikelola, bahan itu akan menimbulkan sejumlah penyakit.