Ramai Abu Bakar Baasyir Disebut Wafat, Foto Ini Rupanya...

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Abu Bakar Ba'asyir saat tiba di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan (16/6). AP/Dita Alangkara

    Abu Bakar Ba'asyir saat tiba di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan (16/6). AP/Dita Alangkara

    TEMPO.CO, Jakarta - Jagat media sosial hari ini, Kamis, 14 April 2016, diramaikan dengan foto sosok mirip dengan Abu Bakar Baasyir, terpidana kasus terorisme yang kini mendekam di di sel isolasi, Lembaga Pemasyarakatan Pasir Putih, Pulau Nusakambangan, Jawa Tengah.

    Dalam foto tersebut, pria yang disebut sebagai Baasyir itu digambarkan mengenakan kemeja dan peci berwarna putih, serta kacamata berbingkai hitam. Pria itu dalam posisi tidur di bantal berwarna biru, sementara kedua tangannya memegang Al-Quran yang sedang terbuka.

    Di bawah foto itu dituliskan, "Innalillahi wa inna ilaihi rajiun. ust Abubakar ba'syir. Dia meninggal saat ia membaca Alquran dan Alquran terbuka ke halaman Rum 405. Dan dia menempatkan jarinya pada kata-kata Allah. Dan orang-orang yang beriman dan beramala saleh...."

    BACA: Abu Bakar Baasyir Disebut Meninggal, Ini Jawaban Pengacara

    Namun, kabar meninggalnya Baasyir langsung dibantah Ketua Dewan Pembina Tim Pembela Muslim (TPM) Mahendradatta, yang selama ini menjadi pengacara Baasyir. ”Itu hoax, bukan foto dia,” kata Mahendradatta saat dihubungi Tempo, Kamis sore, 14 April 2016.

    Setelah menjalani sidang Peninjauan Kembali pertengahan Februari lalu, Baasyir ditahan di sel isolasi, Lembaga Pemasyarakatan Pasir Putih. “Hoax juga karena belum ada bantal di sel,” ujarnya. Namun, Mahendradatta mengakui kondisi kesehatan Baasyir memang tengah menurun.

    “Ditahan lalu kondisi kesehatannya menurun itu benar,” kata Mahendradatta. Dia menyayangkan beredarnya foto itu oleh pihak yang tidak bertanggung jawab. “Mungkin hox itu muncul karena mendengar Ustad (Baasyir) diisolasi, jadi semacam upaya ingin menghancurkan mentalnya.”

    BACA: Protes Sel Isolasi, Pengacara Baasyir Surati Jokowi

    Ketua Pembina Tim Pengacara Muslim Achmad Mihdan menuturkan, Baasyir ditempatkan di sel ukuran 3x4, yang dikeluhkan pengap dan banyak nyamuk. Selama 24 jam ia  tidak boleh keluar sel sama sekali. Menurut Achmad, hal ini memperburuk kondisi kesehatan Baasyir. “Pasti ya, kan misal dia nggak terkena sinar matahari,” ucapnya.

    Terkait kondisi terkini kesehatan Baasyir, Achmad Mihdan menuturkan ada sejumlah keluhan yang disampaikan oleh kliennya yang sudah berumur 80 tahun itu. "Namanya juga sudah sepuh, ada keluhan di kaki dan mata, kadang juga ada keluhan pusing sama gatal-gatal,” ujar dia.

    Selama di sel isolasi, menurut Mihdan, Baasyir hanya diperbolehkan dikunjungi dokter, pengacara, dan keluarga. “Keluarga pada setiap Senin dan Kamis, pengacara boleh menjenguk kapan saja. Tim dokter dari kami ada yang sudah tercatat di sana,” kata Achmad Mihdan.

    Direktur Jenderal Pemasyarakatan Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia I Wayan Kusmiantha Dusak pun membantah kabar yang menyebut Baasyir meninggal. "Kami belum menerima informasi seperti itu," kata I Wayan Kusmiantha melalui pesan singkat, Kamis, 14 April 2016.

    GHOIDA RAHMAH | FRANSISCO ROSARIANS

    AGUAN DAN SUAP REKLAMASI
    TERKUAK: Aguan Diduga Dalang Suap Reklamasi, Ini Buktinya
    SUAP REKLAMASI: Aguan dan Cerita Geng STOP dari DPRD DKI


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    GERD Memang Tak Membunuhmu tapi Dampaknya Bikin Sengsara

    Walau tak mematikan, Gastroesophageal reflux disease alias GERD menyebabkan berbagai kesengsaraan.