Dianggap Lecehkan Borobudur, Red Bull Didesak Minta Maaf  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Wisatawan menyaksikan matahari terbit pertama di tahun baru 2016 di candi Borobudur, Magelang, Jawa Tengah, 1 Januari 2016. ANTARA/Anis Efizudin

    Wisatawan menyaksikan matahari terbit pertama di tahun baru 2016 di candi Borobudur, Magelang, Jawa Tengah, 1 Januari 2016. ANTARA/Anis Efizudin

    TEMPO.CO, Jakarta - Himpunan Mahasiswa Buddhis Indonesia (Hikmahbudhi) meminta permintaan maaf dari perusahaan Red Bull GmBH yang berkedudukan di Austria. Permintaan ini buntut dari iklan video minuman berenergi bermerek Red Bull yang menggunakan latar Candi Borobudur, Magelang, Jawa Tengah.

    Presidium juga meminta PT Asia Sejahtera Perdana Pharmaceutical selaku pemilik hak cipta Red Bull untuk melakukan hal serupa. "Selaku perusahaan yang secara langsung berkepentingan dalam pembuatan dan penayangan iklan ini agar segera meminta maaf ke publik terutama umat Buddha di Indonesia dan dunia,” kata Ketua Hikmahbudhim Suparjo, Senin, 21 Maret 2016.

    Suparjo juga meminta Balai Konservasi Borobudur dan PT Taman Wisata Candi Borobudur, Prambanan & Ratu Boko menjalankan fungsinya secara optimal dan lebih mencermati segala upaya komersialisasi Candi Borobudur. "Kami mengingatkan para pelaku usaha untuk menghargai dan melestarikan Candi Borobudur dan warisan budaya lainya," ujarnya.

    Suparjo mengatakan upaya komersialisasi dengan memanfaatkan nama besar Candi Borobudur tidak ditabukan. Namun, tetap harus dilakukan dengan mempertimbangkan pengaruhnya terhadap keagungan dan kelestarian Borobudur. Menurut Suparjo, penayangan video dan foto iklan di laman resmi facebook Red Bull memberikan pendidikan yang keliru dan menyesatkan.

    Selain itu, proses pembuatan video itu juga menimbulkan pengaruh yang mengancam kelestarian Candi Borobudur dengan mempertunjukkan seseorang berlari, melompat-lompat, dan pemanjatan di salah satu stupa di candi tersebut.

    Beberapa hari yang lalu, di media sosial beredar luas adanya sebuah video yang diposting milik akun Red Bull pada Kamis, 17 Maret 2016. Dalam video tersebut tampak pria asing yang melakukan sejumlah adegan mulai dari meditasi, berlari, hingga melompat-lompat di dinding dan stupa candi.

    Ketika Tempo berusaha menyusuri video tersebut pada Senin siang, 21 Maret 2016, di laman Facebook dan saluran video di YouTube milik Red Bull, ternyata video iklan berlatar Candi Borobudur itu sudah lenyap. Tempo berusaha mengkonfirmasi kepada pihak Red Bull tapi belum mendapat tanggapan.

    MAYA AYU PUSPITASARI

    RIDWAN KAMIL PUKUL TAUFIK HIDAYAT?
    Detik-detik Ridwan Kamil Bersentuhan dengan Taufik Hidayat
    Netizen ke Ridwan Kamil: Anda Membuktikan Ahok Lebih Sopan


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Lika-Liku Calon Wakil Gubernur DKI Jakarta Pengganti Sandiaga Uno

    Kursi Wakil Gubernur DKI Jakarta kosong sejak Agustus 2018. Pada Januari 2020, Partai Keadilan Sejahtera dan Partai Gerindra mengajukan dua nama.