Earth Hour, Lampu Candi Prambanan dan Borobudur Dimatikan

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Cahaya lampu yang menghiasi candi Borobudur  sebelum penerbangan lampion saat merayakan pergantian tahun 2014-2015 di pelataran Candi Borobudur, Magelang, Jawa Tengah, 1 Januari 2015. TEMPO/Suryo Wibowo

    Cahaya lampu yang menghiasi candi Borobudur sebelum penerbangan lampion saat merayakan pergantian tahun 2014-2015 di pelataran Candi Borobudur, Magelang, Jawa Tengah, 1 Januari 2015. TEMPO/Suryo Wibowo

    TEMPO.CO, Yogyakarta - Candi Prambanan dan Borobudur akan menjadi pusat kegiatan Earth Hour 2016 pada Sabtu, 19 Maret 2016 Nanti. Kegiatan ini ditandai dengan mematikan lampu dan alat elektronik selama satu jam, yakni mulai pukul 20.30-21.30 waktu setempat. “Kedua candi itu akan jadi simbol pengurangan emisi gas rumah kaca,” kata  Direktur Komunikasi dan Advokasi WWF Indonesia Nyoman Iswarayoga di Yogyakarta Selasa, 15 Maret 2016.

    Direktur Operasional PT Taman Wisata Candi Borobudur, Prambanan, dan Ratu Boko, Retno Hardiasiwi, mengatakan dibandingkan Candi Borobudur, penggunaan lampu di Candi Prambanan memakan biaya listrik yang lebih besar. “Borobudur jarang digunakan, paling kalau ada acara dinner,” katanya.

    Retno menjelaskan biaya listrik untuk lampu Candi Prambanan membutuhkan ongkos Rp 750 ribu per jam. Di Prambanan lampu dinyalakan tiga kali dalam waktu seminggu selama dua jam. Direktur Pemasaran PT Taman Wisata Candi Borobudur, Prambanan, dan Ratu Boko, Ricky Siahaan mengatakan gerakan Earth Hour meski dilakukan sejam mampu menekan biaya penggunaan listrik.

    Ricky menambahkan, puncak perayaan hanya dilakukan di Candi Borobudur dengan berbagai pertunjukkan, sementara di Prambanan ditandai dengan mematikan lampu saja. Gerakan Earth Hour pertama kali dilakukan pada 2007 di Sidney Australia. Indonesa memulai pertama kali pada 2009, dan Yogyakarta mengikuti pada 2010 bersama dengan empat daerah lainnya di Indonesia. Tercatat pada 2015, 1,5 miliar penduduk bumi mengikuti gerakan ini, sedangkan di Indonesia diikuti 1,5 juta orang pada 2014.

    Selain di Candi Borobudur dan Candi Prambanan, 37 kota terdaftar mengikuti gerakan ini dengan menggelar acara di 70 ikon yag berada di kota atau daerah masing-masing, misal pusat kota atau tugu kota. Simbolisasi tanpa listrik selama satu jam diharapkan menjadi komitmen nyata mengurangi emisi gas rumah kaca.

    Meski demikian, Iswarayoga tidak ingin Earth Hour mengurangi kenyamanan masyarakat. Toko-toko, kata dia tidak perlu mematikan seluruh lampunya jika khawatir soal keamanan, melainkan dapat mematikan alat elektronik atau lampu yang tidak digunakan. Perayaan ini dianggapnya mirip dengan meniup lilin saat ulang tahun, perbedaannya bentuknya diganti dengan mematikan lampu selama satu jam.

    Nyoman mengklaim kegiatan mampu memberikan dampak dalam kehidupan sehari-hari. Setidaknya mulai bermunculan gerakan pecinta lingkungan dan kebersihan, termasuk meminimalkan sampah.  Bagi yang ingin berpartisipasi dalam Earth Hour 2016 melalui media sosial twitter dapat memasang gambar profil yang dapat diunduh di earthhour.org/climatechange.

    SWITZY SABANDAR 


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Komentar Yasonna Laoly Soal Harun Masiku: Swear to God, Itu Error

    Yasonna Laoly membantah disebut sengaja menginformasikan bahwa Harun berada di luar negeri saat Wahyu Setiawan ditangkap. Bagaimana kata pejabat lain?