Kelola Sampah Plastik,Gunungkidul akan Bangun TPA di Pesisir

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pemulung mencari sampah yang masih bisa didaur ulang di TPA Piyungan, Bantul, Yogyakarta, 1 Agustus 2014. Usai lebaran, volume sampah meningkat tajam. ANTARA/Noveradika

    Pemulung mencari sampah yang masih bisa didaur ulang di TPA Piyungan, Bantul, Yogyakarta, 1 Agustus 2014. Usai lebaran, volume sampah meningkat tajam. ANTARA/Noveradika

    TEMPO.CO, Yogyakarta - Pemerintah Gunungkidul mengaku seperti mendapat angin segar untuk memperbaiki pengelolaan sampahnya yang selama ini dinilai kurang maksimal, pasca kebijakan kantong plastik berbayar untuk industri retail. (Baca: Pengamat: Plastik Berbayar Harus Mahal)

    "Kami akan tindaklanjuti untuk menguatkan rencana pembangunan tempat pengelolaan sampah khususnya plastik, di wilayah pesisir yang selama ini belum ada," kata Kepala Kantor Pengendalian Dampak Lingkungan Irawan Jatmiko, Jumat 26 Februari 2016.

    Irawan menuturkan dengan luas wilayah hampir separo dari luas wilayah DIY, pengelolaan sampah akhir di Gunungkidul hanya ditopang satu titik Tempat Pembuangan Akhir yang berada di Baleharjo Wukirsari Wonosari Gunungkidul.

    "Padahal konsentrasi sampah terbesar saat liburan di pesisir selatan, karena semua wisatawan ke sana," kata Irawan.

    Keberadaan satu TPA di sisi utara itu membuat kinerja pengelolaan sampah tak efektif dan lebih boros operasional. Saat liburan volume sampah di Gunungkidul bisa mencapai 200 ton per harinya. Peningkatan sampah di kawasan pantai sendiri bisa mencapai tiga kali lipat atau sekitar 25-30 meter kubik. "Sampah plastik makanan kemasan paling dominan," ujar Irawan. (Baca: Sampah di Indonesia Capai 64 Juta Ton Per Tahun)

    Pembangunan TPA baru di pesisir selatan pun saat ini memiliki dua calon lokasi. Yakni di Kecamatan Tepus di sisi timur atau Saptosari sisi barat kabupaten. Pembangunan TPA di pesisir belum diusulkan ke APBD. "Karena kami juga siapkan peraturan bupati untuk tindaklanjut kantong plastik berbayar ini agar efektif di daerah," ujarnya.

    Irawan menyebut, saat ini telah ada 15 kelompok masyarakat yang berfokus pada pengelolaan sampah khususnya plastik. Namun belum efektif jika harus mengelola seluruh potensi sampah plastik. (Baca: Walhi: Sampah Plastik Bahaya Laten Lingkungan)

    Ketua Komunitas Jejaring Sampah Mandiri Gunungkidul Suwanto menuturkan untuk menggerakkan masyarakat untuk mengelola sampah harus dimulai dari hal paling dasar seperti sumber penghasilan mereka.

    Oleh sebab itu, komunitas itu saat ini getol menggelar aksi bersih sampah di kawasan pantai dengan menggandeng kelompok sadar wisata dan pemerintah.

    "Kesadaran mengelola sampah di kawasan wisata karena wisata yang jadi sumber penghasilan masyarakat, kalau dibiarkan kotor wisatawan juga tak akan datang," ujarnya. (Baca juga: Walhi: Plastik Berbayar Perlu Diterapkan di Pasar Tradisional, Tapi....)

    PRIBADI WICAKSONO


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Perjalanan Pemakzulan Donald Trump Dari Ukraina Ke Kongres AS

    Dewan Perwakilan Rakyat Amerika Serikat mencetuskan penyelidikan untuk memakzulkan Presiden Donald Trump. Penyelidikan itu bermula dari Ukraina.