Teror Thamrin, Kapolri Badrodin: 19 Orang Sudah Ditangkap  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kepala Kepolisian Republik Indonesia (Kapolri) Badrodin Haiti menjawab pertanyaan awak media seusai menghadiri pertemuan dengan pimpinan DPR dan MPR di Gedung Nusantara III, Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta Pusat, 10 Februari 2016. TEMPO/Dhemas Reviyanto

    Kepala Kepolisian Republik Indonesia (Kapolri) Badrodin Haiti menjawab pertanyaan awak media seusai menghadiri pertemuan dengan pimpinan DPR dan MPR di Gedung Nusantara III, Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta Pusat, 10 Februari 2016. TEMPO/Dhemas Reviyanto

    TEMPO.COJakarta - Kepolisian telah menangkap 19 orang yang diduga terkait langsung dengan insiden teror di kawasan Sarinah, Jalan MH Thamrin, Jakarta, yang terjadi 14 Januari 2016.

    Kepala Kepolisian RI Jenderal Badrodin Haiti mengatakan kepolisian hampir menuntaskan kasus teror bom Thamrin melalui penangkapan 19 orang tersebut. “Penanganan kasus Thamrin hampir kami tuntaskan,” kata Badrodin Haiti di kantornya pada Jumat, 26 Februari 2016.

    Badrodin menjelaskan 19 orang yang ditangkap itu terdiri atas narapidana dan warga. Badrodin menyebutkan, 16 orang di antaranya terkait langsung dengan teror Thamrin. Mereka diduga tahu dan ikut terlibat dalam perencanaan hingga eksekusi teror Thamrin. 

    Dia juga menjelaskan ada dua narapidana yang terkait dengan teror tersebut. Sedangkan satu orang lainnya masih ditelusuri keterlibatannya. Badrodin berujar mereka berasal dari lima kelompok teroris di Indonesia. 

    Kepolisian sempat mencatat nama-nama ketua kelompoknya di antaranya kelompok Hendro Fernando, Romli, Herni, dan sejumlah kelompok lain yang masih diidentifikasi kepolisian. “Kelompok ini berbeda-beda,” kata Badrodin. 

    Saat ini, pihaknya telah melengkapi berkas perkara tersebut. Menurut dia, pihaknya telah memperoleh perincian pesan-pesan yang disampaikan pelaku sebelum teror dilakukan. Polisi juga mengklaim mendapat gambaran keseluruhan penyerangan berdarah tersebut. Adapun Negara Islam Irak dan Suriah (ISIS) mengklaim bertanggung jawab atas insiden tersebut. 

    AVIT HIDAYAT


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tips Menghadapi Bisa Ular dengan Menggunakan SABU

    Untuk mengatasi bisa ular, dokter Tri Maharani memaparkan bahwa bisa ular adalah protein yang hanya bisa ditawar dengan SABU polivalen.