Puluhan Santri di Sleman Keracunan

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Dokter dan petugas medis memeriksa kondisi korban keracunan di Instalasi Gawat Darurat RS. Panti Nugroho Pakem, kabupaten Sleman, Yogyakarta, 21 Januari 2015. TEMPO/Suryo Wibowo

    Dokter dan petugas medis memeriksa kondisi korban keracunan di Instalasi Gawat Darurat RS. Panti Nugroho Pakem, kabupaten Sleman, Yogyakarta, 21 Januari 2015. TEMPO/Suryo Wibowo

    TEMPO.CO, Yogyakarta -Puluhan santri Pondok Pesantren Tahfidz Quran Yatim Nurani Insani, Sumbergamol, Balecatur, Gamping Sleman mengalami keracunan saat sarapan tadi pagi, Jumat, 12 Februari 2016.

    "Yang keracunan ada 53 santri, yang dirawat inap di rumah sakit ada 15 orang," ujar salah seorang pengurus pesantren M Athfal Sadat, Jumat, 12 Februari 2016.

    Menurut Athfal jumlah yang keracunan sebanyak 53 santri, sedangkan yang sarapan menu yang sama yakni ikan tongkol asap sebanyak 123 orang. Mereka sarapan pada pukul 06.00 WIB, namun pada pukul 7.30 WIB sebagian santri mengalami alergi, gatal-gatal, kulit berwarna merah, pusing-pusing dan ada yang merasa mual.

    Meskipun sudah ada yang mengalami gejala itu, para santri tetap melanjutkan aktivitas belajar. Tetapi sudah diwanti-wanti jika ada yang merasa sakit akan langsung dibawa berobat.

    Betul saja, banyak santri yang keracunan. Mereka lalu dibawa ke rumah sakit PKU Muhammadiyah Gamping, Sleman. Pesantren menanggung seluruh biaya perawatan.

    Athfal mengatakan kejadian ini baru kali ini terjadi. “Padahal sebelumnya juga sering makan menu yang sama," kata dia.

    Para santri yang keracunan umumnya merupakan santri yang menempuh jenjang pendidikan di Sekolah Menengah Pertama di sekolah yang membuka sekolah dari SD hingga SMK dan MA.

    Manager Palayanan Keperawatan PKU Gamping Arif Riyanto kelimabelas santri yang masih dirawat masih perlu diobservasi lebih lanjut. Tujuannya untuk memperkecil risiko keracunan itu. "Tekanan darah menurun, masih perlu observasi makanya harus rawat-inap, kami sudah kirim sampel makanan ke Dinas Kesehatan," kata dia.

    Muhammad Yasin, siswa kelas 1 Sekolah Menengah Pertama, salah satu korban keracunan menyatakan tidak ada yang aneh dari makanan yang disantap. Rasanya pun enak dan dimasak di dapur pesantren.  "Rasanya enak tapi gatal di lidah," ujarnya.

    MUH SYAIFULLAH


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Salip Menyalip Tim Sepak Bola Putra Indonesia Versus Vietnam

    Timnas U-23 Indonesia versus Vietnam berlangsung di laga final SEA Games 2019. Terakhir sepak bola putra meraih emas di SEA Games 1991 di Filipina.