Tiga Kecamatan di Aceh Timur Masih Terendam Banjir  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Seorang warga mengendong anaknya untuk melintasi banjir di Desa Buket Liteung, Kecamatan Langkahan, Aceh Utara, Aceh, 8 Februari 2016. Akibatnya banjir ini sekitar empat ribu warga Aceh Timur yang rumahnya terendam terpaksa mengungsi ke beberapa titik seperti perbukitan, masjid dan rumah kerabat yang luput dari genangan. ANTARA FOTO/Syifa Yulinnas

    Seorang warga mengendong anaknya untuk melintasi banjir di Desa Buket Liteung, Kecamatan Langkahan, Aceh Utara, Aceh, 8 Februari 2016. Akibatnya banjir ini sekitar empat ribu warga Aceh Timur yang rumahnya terendam terpaksa mengungsi ke beberapa titik seperti perbukitan, masjid dan rumah kerabat yang luput dari genangan. ANTARA FOTO/Syifa Yulinnas

    TEMPO.CO, Lhokseumawe - Bupati Aceh Timur Hasballah M. Thaib memerintahkan Badan Penanggulangan Bencana Daerah dan Bagian Kesejahteraan Rakyat Aceh Timur secepatnya menyalurkan bantuan bahan makanan kepada korban banjir.

    “Saya telah meminta camat segera kirimkan data jumlah korban ke Bagian Kesejahteraan Rakyat untuk proses pendistribusian sembako dan bantuan lain, agar korban banjir tidak sampai kelaparan,” ujar Bupati Hasballah, Rabu, 10 Februari 2016.

    Berdasarkan data di Bagian Kesra Sekretariat Daerah Kabupaten Aceh Timur, hingga Selasa lalu, 60 desa di delapan kecamatan masih terendam banjir. Rinciannya, 9 desa di Kecamatan Idi Tunong, 5 desa di Pante Bidari, 25 desa di Julok, 5 desa di Ranto Peureulak, 6 desa di Darul Falah, 1 desa di Peudawa, 4 desa di Banda Alam, dan 5 desa di Nurussalam.

    Banjir yang terjadi sejak Sabtu lalu itu semula menggenangi sebelas kecamatan. Namun saat ini tiga kecamatan masih tergenang, yakni Kecamatan Julok, Simpang Ulim, dan Pante Bidari.

    “Di tiga kecamatan ini, ketinggian air mencapai 1-2 meter dari permukaan tanah,” kata Safrizal Fauzi, Kepala BPBD Aceh Timur. Menurut dia, banjir terjadi akibat luapan Sungai Arakundo.

    IMRAN M.A.



     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tips Menghadapi Bisa Ular dengan Menggunakan SABU

    Untuk mengatasi bisa ular, dokter Tri Maharani memaparkan bahwa bisa ular adalah protein yang hanya bisa ditawar dengan SABU polivalen.