Luhut Sebut Banyak Pesantren Terjangkit Narkoba  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menkopolhukam Luhut Panjaitan mengusap muka saat menghadiri Peringatan Hari Hak Asasi Manusia se-Dunia ke-67 Tahun 2015 di Istana Negara, Jakarta, 11 Desember 2015. TEMPO/Subekti

    Menkopolhukam Luhut Panjaitan mengusap muka saat menghadiri Peringatan Hari Hak Asasi Manusia se-Dunia ke-67 Tahun 2015 di Istana Negara, Jakarta, 11 Desember 2015. TEMPO/Subekti

    TEMPO.CO, Jakarta - Menteri Koordinator Politik, Hukum, dan Keamanan Luhut Binsar Pandjaitan mengatakan bahwa peredaran narkoba saat ini tidak pandang tempat dan siapa orang yang akan menjadi korbannya. Bahkan, Luhut menyebutkan saat ini banyak pesantren yang terjangkit narkoba. "Banyak dari mereka yang tidak tahu bahwa yang mereka konsumsi itu adalah ekstasi," kata Luhut dalam seminar ekonomi yang diadakan CIMB Niaga pada Kamis, 4 Februari 2016.

    Menurut dia, peredaran narkoba di lingkungan pesantren ini dimulai dari iming-iming guru atau pengajar yang memberikan vitamin agar tetap kuat beribadah sepanjang malam. Kemudian, efek dari obat yang dianggap vitamin itu kemudian disebar di kalangan santri dan perlahan mereka terjangkit.

    Baca: 7 Pusat Rehabilitasi Narkoba Berbasis Pesantren Dibangun

    Luhut menilai perlu adanya tes urine untuk mengidentifikasi. Selain itu, perlu adanya penyampaian pemahaman dan pengetahuan soal narkoba kepada santri untuk meminimalisasi dampak peredarannya.

    Selain pesantren, Luhut mencatat bahwa penjara menjadi tempat paling berpotensi meningkatnya peredaran narkoba. Luhut menuturkan setidaknya terdapat 75 persen pengguna narkoba belajar dari penjara. Padahal seharusnya penjara bersih dari hal-hal seperti itu. Untuk itu, Luhut mengatakan perlu adanya pemisahan tahanan antara pengedar dan tahanan lain untuk memutus rantai peredaran narkoba.

    Baca: Dipersulit Geledah Penjara, Budi Waseso Ancam Serbu Lapas

    Narkoba menjadi salah saru fokus Luhut dalam meningkatkan kondisi perekonomian Indonesia. Dia mencatat sebanyak lebih dari 5 juta orang terjangkit narkoba dan 30-50 orang mati setiap harinya akibat narkoba. Dia menilai, persoalan ini akan berdampak pada pertumbuhan ekonomi Indonesia. "Hukum harus tegas terhadap narkoba. Sekarang sudah ada 155 terpidana hukuman mati yang masih menunggu di penjara," kata Luhut.

    LARISSA HUDA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Dampak Screen Time pada Anak dan Cara Mengontrol

    Sekitar 87 persen anak-anak berada di depan layar digital melebihi durasi screen time yang dianjurkan.