Dituduh LGBT, SGRC-UI Diteror Berbagai Pihak  

Reporter

Logo SGRC UI. Twitter.com

TEMPO.CO, Jakarta - Komunitas Support Group and Resource Center on Sexuality Studies Universitas Indonesia (SGRC-UI) kini mulai mendapat ancaman. Koordinator fasilitas dan keuangan SGRC, Nadya Karima Melati, mengatakan SGRC-UI dituduh sebagai komunitas lesbian, gay, biseksual, dan transgender (LGBT).

"Kami dituduh komunitas LGBT serta dianggap lebih mengancam daripada narkoba dan terorisme. Padahal kami cuma komunitas yang memberikan layanan pengetahuan seksualitas dan gender remaja," ujarnya, seperti dikutip dari laman Facebook-nya, Minggu, 24 Januari 2016.

Tidak hanya itu, ucap dia, para anggota SGRC-UI juga mulai mengalami intimidasi dan teror. Ia mencatat, teror tersebut datang dari media sosial, keluarga, dan lingkungan. "Bahkan sampai ada pengusiran yang dialami anggota kami," tuturnya.

Ia menjelaskan, pihaknya menolak jika lokus kajian SGRC-UI yang sangat luas dikerdilkan dengan menyebut SGRC-UI sebagai komunitas LGBT. "Kelompok kajian kami, SGRC-UI, memiliki struktur organisasi yang jelas, mission statement, dan timeline kegiatan," katanya.

Fanpage resmi SGRC-UI menyebutkan SGRC-UI adalah komunitas atau kelompok kajian yang dibangun secara otonom, sama seperti kelompok kajian lain. SGRC-UI merupakan kelompok kajian yang membahas isu gender dan seksualitas secara luas. Feminisme; hak tubuh; patriarki; kesehatan reproduksi; gerakan pria, buruh, dan wanita; serta isu-isu lain yang terkait dengan gender dan seksualitas merupakan fokus kajian komunitas tersebut.

Menurut komunitas itu, LGBT Peer Support Network, gagasan SGRC-UI dan Melela.org, merupakan layanan konseling bagi orang-orang yang ingin mengetahui isu tentang LGBT. Konselor dari SGRC-UI, kata mereka, akan menjawab pertanyaan-pertanyaan terkait sekaligus menjadi teman cerita bagi individu yang sedang melewati masa sulit.

Kegiatan konseling ini bertujuan mencerdaskan publik sekaligus sebagai coping mechanism bagi teman-teman yang merasa tertekan karena preferensi seksual yang berbeda. Kegiatan konseling  tersebut, ujar komunitas itu, tidak memiliki muatan politik, dan jawaban atas pertanyaan-pertanyaan yang diberikan juga disajikan dalam berbagai perspektif keilmuan.

ABDUL AZIS






Pusat Krisis Covid-19 UI Berikan Layanan Konseling

24 April 2020

Pusat Krisis Covid-19 UI Berikan Layanan Konseling

Tim khusus FIK UI ini mengedukasi masyarakat tentang penularan, pencegahan dan tanda gejala COVID-19 hingga kesehatan mental masyarakat selama wabah.


Peringkat UI Melonjak di World University Impact Rankings 2020

24 April 2020

Peringkat UI Melonjak di World University Impact Rankings 2020

Universitas Indonesia (UI) menempati peringkat 47 dunia sebagai perguruan tinggi yang mampu memberikan dampak bagi sosial dan ekonomi bangsa.


Cegah Covid-19, DPPM UI Salurkan Bantuan Paket Kebersihan Diri

24 April 2020

Cegah Covid-19, DPPM UI Salurkan Bantuan Paket Kebersihan Diri

DPPM UI menyalurkan bantuan berupa 1.368 paket kebersihan diri berupa sampo, sikat dan pasta gigi untuk menunjang sanitasi cegah Covid-19.


Ramadan, 11 Kelompok Pasien Ini Dianjurkan Tidak Puasa

24 April 2020

Ramadan, 11 Kelompok Pasien Ini Dianjurkan Tidak Puasa

Dekan FKUI Ari Fahrial Syam menjelaskan ada 11 kelompok pasien yang dianjurkan tidak berpuasa selama Ramadan.


UI, UGM, IPB Masuk 100 Universitas Versi Times Higher Education

24 April 2020

UI, UGM, IPB Masuk 100 Universitas Versi Times Higher Education

Berdasarkan peringkat Times Higher Education Universitas Indonesia berada di urutan ke 47, UGM 72, dan IPB peringkat 77.


Prabowo 'Bela' Jokowi, Pengamat: Pemerintah Dalam Tekanan

23 April 2020

Prabowo 'Bela' Jokowi, Pengamat: Pemerintah Dalam Tekanan

Pengamat dari Puskapol UI menyebut munculnya Prabowo yang membela Jokowi menunjukkan pemerintah sedang dalam tekanan menghadapi Covid-19.


UI Kembangkan APD Pemurni Udara untuk Petugas Medis COVID-19

18 April 2020

UI Kembangkan APD Pemurni Udara untuk Petugas Medis COVID-19

Inovasi APD ini diharapkan mampu melindungi para petugas medis yang bertugas merawat para pasien COVID-19.


UI Terima 1.636 Mahasiswa Baru Jalur Prestasi Akademik

14 April 2020

UI Terima 1.636 Mahasiswa Baru Jalur Prestasi Akademik

Jumlah tersebut terdiri atas 739 calon mahasiswa program Vokasi, 640 program Sarjana Kelas Paralel, dan 257 program Sarjana Kelas Internasional.


UI Terima 1.106 Mahasiswa Baru melalui SNMPTN 2020

8 April 2020

UI Terima 1.106 Mahasiswa Baru melalui SNMPTN 2020

Setelah SNMPTN 2020, ada jalur penerimaan lain yang dibuka yakni SBMPTN dan SIMAK UI. Proses seleksi ikut dipengaruhi wabah COVID-19.


UI Kembangkan Ventilator Transport untuk Penanganan COVID-19

7 April 2020

UI Kembangkan Ventilator Transport untuk Penanganan COVID-19

COVENT-20 mudah dioperasikan dan aman bagi PDP atau pasien positif COVID-19 untuk perjalanan dari rumah atau ruangan observasi ke ruangan isolasi.