Dua Mahasiswa Serahkan Mortir ke TNI, Lalu Kabur

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • TEMPO.CO, Jakarta - Kepolisian Sektor Tampan mengamankan satu mortir seberat 5 kilogram. Namun hingga kini belum diketahui asal usul bahan peledak itu.

    "Pemeriksaan sementara mortir itu masih aktif," kata Kepala Polsek Tampan Komisaris Polisi Ari Wibowo, Jumat, 8 Januari 2016.

    Ari menyebutkan mortir tersebut semula diserahkan oleh dua pemuda yang mengaku mahasiswa kepada petugas piket anggota TNI, Baterai P, Batalyon, Arhanudse13/BS, Panam, Kamis kemarin. 7 Januari 2015.

    Namun belum sempat dilakukan pemeriksaan oleh petugas TNI, kedua mahasiswa yang belum diketahui identitasnya itu langsung pergi meninggalkan markas Batrai P.

    "Belum sempat diperiksa dua mahasiswa itu sudah pergi," katanya.

    Kata Ari, anggota TNI Yon Arhanudse kemudian melaporkan temuan itu ke Polsek Tampan. Mortir aktif diserahkan kepada polisi untuk dilakukan identifikasi bersama Satuan Brigade Mobil Kepolisian Daerah Riau.

    "Sementara mortir tersebut telah kami amankan di Markas Komando Satuan Gegana Brimob Polda Riau," ucapnya.

    RIYAN NOFITRA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tingkat Kepuasan Kinerja dan Catatan Baik Buruk 5 Tahun Jokowi

    Joko Widodo dilantik menjadi Presiden RI periode 2019 - 2024. Ada catatan penting yang perlu disimak ketika 5 tahun Jokowi memerintah bersama JK.