Sejak Oktober, PNS Sardjito Menghilang Bersama Keluarganya  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Rumah Sakit Sardjito Yogyakarta. TEMPO/Arif Wibowo

    Rumah Sakit Sardjito Yogyakarta. TEMPO/Arif Wibowo

    TEMPO.CO, Yogyakarta - Akhir-akhir ini, di Daerah Istimewa Yogyakarta, heboh adanya orang hilang. Selain dokter perempuan yang menghilang bersama anaknya, seorang pegawai negeri sipil (PNS) di Rumah Sakit Umum Pusat Sardjito juga raib tak ada kabarnya. Bahkan sudah beberapa bulan ini pegawai negeri berinisial ES tidak masuk kerja.

    "Awalnya mengajukan cuti satu minggu pada akhir Oktober dan seharusnya masuk awal November 2015," kata Trisno Heru Nugroho, Kepala Hubungan Masyarakat Rumah Sakit Umum Pusat Sardjito Yogyakarta, Rabu, 6 Januari 2016.

    Soal pegawai negeri itu memang sudah lama terjadi. Tapi memang luput dari mata media yang sering menyoroti kasus orang hilang. ES, yang berumur sekitar 40 tahun, itu menghilang bersama suami dan anak-anaknya.

    Di rumah sakit itu, ES bekerja di bagian instalasi rehabilitasi medik. Hingga saat ini, dia belum diketahui keberadaannya. Hilangnya pegawai negeri oleh keluarga juga tidak dilaporkan ke polisi.

    Menurut Heru, pihaknya sudah menghubungi yang bersangkutan, tapi tidak bisa. Bahkan upaya pelacakan keberadaan ES di rumahnya juga sudah dilakukan.  Namun rumahnya kosong dan susah dicek ke Ketua Rukun Tetangga setempat, yaitu di Mejing, Gamping, Sleman. "Saat kami datangi ke rumahnya, kondisinya kosong. Pak RT bilang dia pergi bersama suami dan anak-anaknya," kata Heru.

    Pelacakan keberadaan keluarga itu juga sampai ke tetangga dan rekan-rekan dekat di rumah sakit. Namun tak satu pun yang tahu keberadaan mereka. Meski tidak ada laporan ke polisi, seminggu setelah hilangnya keluarga itu, polisi datang ke rumah sakit menanyakan latar belakangnya.

    Pegawai negeri itu terancam dipecat karena mangkir bekerja. Sanksi pemecatan sesuai dengan Peraturan Pemerintah Nomor 53 Tahun 2010 tentang disiplin pegawai negeri sipil.

    Kepala Badan Kesatuan Bangsa dan Perlindungan Masyarakat Daerah Istimewa Yogyakarta Agung Supriyono menyatakan adanya orang hilang di wilayahnya masih menjadi tanda tanya. Sebab, orang yang hilang atau ikut suatu gerakan hanya terjadi di daerah lain. "Yang jadi pertanyaan, kenapa terjadi di Yogyakarta," katanya. 

    Dia menyatakan fenomena orang hilang ini juga membuat bingung para aparat keamanan, termasuk kepolisian. Informasi soal hilangnya warga itu masih simpang siur. 

    MUH SYAIFULLAH  


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aturan Skuter Listrik Pasca Insiden GrabWheels Belum Ada Rujukan

    Pemerintah Provinsi DKI berencana mengeluarkan aturan soal skuter listrik setelah insiden dua pengguna layanan GrabWheels tewas tertabrak.