Indonesia Paceklik Insinyur, 60 Persen Bekerja Tak Sesuai Bidang!

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Joko Widodo menyampaikan arahannya pada acara pembukaan Kongres XX Persatuan Insinyur Indonesia (PII) Tahun 2015 di Jakarta, 12 Desember 2015. ANTARA/Widodo S. Jusuf

    Presiden Joko Widodo menyampaikan arahannya pada acara pembukaan Kongres XX Persatuan Insinyur Indonesia (PII) Tahun 2015 di Jakarta, 12 Desember 2015. ANTARA/Widodo S. Jusuf

    TEMPO.CO, Jakarta -  Persatuan Insinyur Indonesia (PII) mengakui Indonesia kekurangan insinyur untuk menghadapi Masyarakat Ekonomi ASEAN (MEA). "Kami akui, Indonesia masih kekurangan (insinyur), baik jumlah maupun skill yang harus dimiliki untuk menghadapi MEA dan pasar global," kata Ketua Umum PII Hermanto Dardak dalam jumpa pers di Jakarta, Kamis 31 Januari 2015.

    Hermanto menjelaskan, sampai saat ini Indonesia hanya memiliki 750 ribu insinyur, tetapi tidak semua bekerja pada bidangnya atau yang bekerja menjadi insinyur hanya 40 persen.

    Padahal, kata Hermanto, untuk memenuhi permintaan insinyur sekitar 120 ribu pada lima tahun ke depan untuk mendukung pembangunan infrastruktur dalam periode sama senilai Rp5.500 triliun, diperlukan tambahan insinyur baru 65 ribu per tahun.
    "Namun baru terpenuhi sekitar 35 ribu saja per tahun atau kekurangan sekitar 30 ribuan insinyur per tahun," kata dia.

    Menurut Hermanto, pemerintah harus mendorong sosialisasi agar minat generasi muda tertarik pada keinsinyuran dengan cara memilih pendidikan teknik. "Sampai sekarang mahasiswa teknik dan pertanian di Indonesia hanya 15 persen dari total mahasiswa. Malaysia 24 persen, Vietnam 25 persen, Korea 33 persen dan Tiongkok 38 persen," kata dia.

    Anggota Dewan Pakar PII Rully Chairul Azwar mengatakan, pemerintah harus secepatnya membentuk Dewan Insinyur Indonesia (DII) sebagai amanat UU No 11/2014 tentang Keinsinyuran.

    Menurut Rully, para insinyur perlu makin profesional karena setiap produksi/karya insinyur akan teregistrasi dengan baik.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Perbedaan Pilkada Langsung, Melalui DPRD, dan Asimetris

    Tito Karnavian tengah mengkaji sejumlah pilihan seperti sistem pilkada asimetris merupakan satu dari tiga opsi yang mungkin diterapkan pada 2020.