Kasus Terompet dari Sampul Quran dari Laporan Warga

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pedagang terompet merapikan dagangannya di kawasan Blok-M, Jakarta, 28 Desember 2015. Jelang Tahun Baru yang jatuh pada Kamis pekan ini, pedagang terompet menjamur di ibukota. TEMPO/Aditia Noviansyah

    Pedagang terompet merapikan dagangannya di kawasan Blok-M, Jakarta, 28 Desember 2015. Jelang Tahun Baru yang jatuh pada Kamis pekan ini, pedagang terompet menjamur di ibukota. TEMPO/Aditia Noviansyah

    TEMPO.CO,JSEMARANG-  Polisi menyelidiki penggunaan bahan baku pembuatan terompet diduga sampul Al Quran yang beredar di sejumlah toko modern di Kabupaten Kendal, Jawa Tengah.

    Kapolda Jawa Tengah Inspektur Jenderal Nur Ali di Semarang, Senin 28 Desember 2015, membenarkan pendalaman terhadap temuan terompet yang bahan bakunya diduga sampul Alquran itu. "Masih didalami," katanya.

    Terompet berbahan baku diduga Alquran tersebut berawal dari temuan warga di salah satu toko modern di Kebondalem, Kabupaten Kendal. Puluhan terompet yang belum sempat terjual diamankan di sejumlah toko modern. Namun, tidak sedikit terompet yang diduga bermasalah tersebut telah laku terjual.

    Para pengelola toko modern yang menjual terompet tersebut mengaku tidak mengetahui karena kondisinya telah terbungkus hiasan plastik. Dari tampilannya, pada bahan baku terompet tersebut tertera tulisan Kementrian Agama RI tahun 2013 serta kaligrafi bertulisan Arab.

    Terpisah, Kapolrestabes Semarang Komisaris Besar Burhanudin mengaku terompet-terompet tersebut sempat disimpan di salah satu gudang di kawasan industri Wijayakusuma, sebelum akhirnya didistribusikan ke daerah Kendal. "Informasinya produk dari Solo, disebarkan di Kendal," katanya.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tito Karnavian Anggap OTT Kepala Daerah Bukan Prestasi Hebat

    Tito Karnavian berkata bahwa tak sulit meringkus kepala daerah melalui OTT yang dilakukan Komisi Pemerantasan Korupsi. Wakil Ketua KPK bereaksi.