Setelah Jokowi Murka, Menteri Ramai-ramai Pasang Badan  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Joko Widodo mengungkapkan kemarahan ketika ditanya sejumlah wartawan terkait kasus dugaan pencatutan namanya dan Wakil Presiden Jusuf Kalla dalam permintaan saham Freeport, di Istana Merdeka, Jakarta, 7 Desember 2015. ANTARA/Widodo S. Jusuf

    Presiden Joko Widodo mengungkapkan kemarahan ketika ditanya sejumlah wartawan terkait kasus dugaan pencatutan namanya dan Wakil Presiden Jusuf Kalla dalam permintaan saham Freeport, di Istana Merdeka, Jakarta, 7 Desember 2015. ANTARA/Widodo S. Jusuf

    TEMPO.CO, Bogor - Para menteri menyatakan dirinya pasang badan untuk Presiden Joko Widodo menyusul pencatutan namanya dalam rekaman pembicaraan antara Ketua DPR Setya Novanto, pengusaha Riza Chalid, dan petinggi Freeport, Maroef Sjamsoedin. Menteri Dalam Negeri Tjahjo Kumolo mengatakan sudah sepantasnya para menteri mengambil sikap karena terjadinya peristiwa itu.

    "Tadi saya menyampaikan ke Presiden, mohon maaf kalau memang para menteri sebagai pembantu Bapak mengambil sikap. Bukan dalam konteks siapa kawan atau lawan, melainkan dalam konteks mengingatkan. Apa pun, Pak Jokowi adalah lambang negara," katanya setelah mengikuti rapat paripurna di Istana Bogor, Selasa, 8 Desember 2015.

    Tjahjo mengatakan, setelah mendengar rekaman tersebut secara utuh, wajar saja Presiden marah dan mengambil sikap keras. Dan wajar juga jika para menteri mengambil sikap. "Rakyat saja yang mendukung dan tidak mendukung beliau sikapnya keras. Sudah melecehkan lambang negara," ujarnya.

    Meski tidak menyebutkan secara eksplisit, Sekretaris Kabinet Pramono Anung mengatakan pernyataan murka yang disampaikan Presiden Jokowi sudah menjadi semacam "arahan" yang jelas bagi para pembantunya. Menurut dia, para pembantunya sudah pasti paham bagaimana memaknai kemarahan Presiden tersebut. "Sebagai pembantu, semuanya bisa memaknai apa yang disampaikan Presiden. Tidak perlu dijelaskan," tuturnya.

    Sementara itu, Menteri Koordinator Politik, Hukum, dan Keamanan Luhut Pandjaitan menyatakan wajar saja Presiden marah atas munculnya pencatutan nama oleh sejumlah pihak. "Presiden pantaslah marah," ujarnya.

    Kemarin, Presiden Jokowi meluapkan kemarahannya karena namanya sudah dicatut dalam rekamaan transkrip pembahasan perpanjangan kontrak Freeport. Presiden mengatakan ia bisa menerima jika disebut gila, sarap, atau koppig. Tapi ia sangat tidak terima jika namanya dicatut dalam pemberian 11 persen saham Freeport.

    ANANDA TERESIA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tingkat Kepuasan Kinerja dan Catatan Baik Buruk 5 Tahun Jokowi

    Joko Widodo dilantik menjadi Presiden RI periode 2019 - 2024. Ada catatan penting yang perlu disimak ketika 5 tahun Jokowi memerintah bersama JK.