Jokowi Murka: Tak Apa Saya Dikatain Gila, Koppig, tapi kalau Minta Saham, Tak Bisa!

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Joko Widodo mengungkapkan kemarahan ketika ditanya sejumlah wartawan terkait kasus dugaan pencatutan namanya dan Wakil Presiden Jusuf Kalla dalam permintaan saham Freeport, di Istana Merdeka, Jakarta, 7 Desember 2015. ANTARA/Widodo S. Jusuf

    Presiden Joko Widodo mengungkapkan kemarahan ketika ditanya sejumlah wartawan terkait kasus dugaan pencatutan namanya dan Wakil Presiden Jusuf Kalla dalam permintaan saham Freeport, di Istana Merdeka, Jakarta, 7 Desember 2015. ANTARA/Widodo S. Jusuf

    TEMPO.CO, Jakarta - Presiden Joko Widodo sore ini menunjukkan kemarahannya karena namanya sudah dicatut Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Setya Novanto dan pengusaha Riza Chalid dalam pembahasan perpanjangan kontrak Freeport.

    Jokowi menegaskan bahwa lembaga negara, baik Presiden, wakil presiden, atau lembaga negara apa pun tidak bisa dipermainkan. "Saya tidak apa-apa dikatain Presiden gila, Presiden sarap, Presiden koppig, ndak apa-apa. Tapi kalau sudah menyangkut wibawa mencatut meminta saham 11 persen itu yang saya tidak mau," kata Jokowi di Istana Merdeka, Senin, 7 Desember 2015.

    SIMAK: Setya Novanto: Koppignya Jokowi, Bahaya Buat Kita

    Presiden Jokowi mengatakan pencatutan nama sama sekali tidak bisa ditoleransi. Menurut dia, masalah pencatutan merupakan masalah kepatutan, kepantasan, dan menyangkut moralitas. "Itu masalah wibawa negara," katanya.

    Awalnya, Jokowi menyampaikan konferensi pers mengenai pemilihan kepala daerah serentak yang akan diadakan pada Rabu mendatang. Setelah mengadakan konferensi pers, Jokowi kemudian ditanya komentarnya mengenai sidang Mahkamah Kehormatan Dewan.

    Lihat video Rekaman Calo Freeport Sebut Jokowi Akan Jatuh, Pertanyaan MKD jadi Tranding Topic di Twitter)

    Awalnya, Jokowi masih memberikan pernyataan yang tenang. Tapi setelah itu, nada Jokowi terlihat meninggi, matanya pun melotot, tangannya menunjuk, dan suaranya bergetar. Dahi nya pun berkerut saat menyampaikan kalimat "Saya tidak apa-apa disebut Presiden gila, Presiden sarap."

    ANANDA TERESIA



     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Wiranto Ditusuk Seseorang yang Diduga Terpapar Radikalisme ISIS

    Menkopolhukam, Wiranto ditusuk oleh orang tak dikenal yang diduga terpapar paham radikalisme ISIS. Bagaimana latar belakang pelakunya?