Kasus Penyidik KPK Novel Baswedan Dilimpahkan ke Kejaksaan Hari Ini

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Penyidik KPK, Novel Baswedan menjawab pertanyaan wartawan sebelum berangkat ke Mabes Polri di gedung KPK, Jakarta, 3 Desember 2015. Kasus dugaan penganiayaan ini terjadi saat ia menjabat sebagai Kasat Reskrim Polres Kota Bengkulu pada 2004. TEMPO/Eko Siswono Toyudho

    Penyidik KPK, Novel Baswedan menjawab pertanyaan wartawan sebelum berangkat ke Mabes Polri di gedung KPK, Jakarta, 3 Desember 2015. Kasus dugaan penganiayaan ini terjadi saat ia menjabat sebagai Kasat Reskrim Polres Kota Bengkulu pada 2004. TEMPO/Eko Siswono Toyudho

    TEMPO.CO, Jakarta - Badan Reserse Kriminal Polri akan melimpahkan kasus penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi ke Kejaksaan Agung, Kamis, 3 Desember 2015. Novel pun mendatangi gedung Kejaksaan Agung siang ini.

    Saat tiba di Kejaksaan Agung, Novel mengatakan kasusnya akan dilimpahkan ke Kejaksaan Agung atau tahap P21 untuk segera disidangkan. "Katanya begitu, tapi saya mau salat dulu ya," kata Novel.

    Novel tidak banyak berkomentar mengenai rencana pelimpahan berkasnya dari Bareskrim ke Kejaksaan tersebut. Ia hanya mengatakan jika dia belum menandatangani berkas P21. Dia baru mengikuti arahan tim penyidik dan kejaksaan. "Saya sama sekali belum menandatangani berkas apapun," ujar dia.

    Penyidik KPK yang pernah menangani kasus dugaan rekening gendut Komisaris Jenderal Budi Gunawan ini menyerahkan kepada pengacaranya untuk menjelaskan masalah itu. Ia mendatangi Kejaksaan ditemani oleh lima orang pengacaranya serta tim penyidik Bareskrim.

    Ia dijadikan tersangka terkait dengan kasus dugaan penganiayaan terhadap pencuri sarang burung walet di Bengkulu, pada 2004 lalu. Saat itu Novel menjabat Kepala Satuan Reserse dan Kriminal Polres Bengkulu berpangkat inspektur satu.

    Bareskrim mengusut kasus ini saat KPK sedang menyidik kasus korupsi proyek pengadaan simulator kemudi di Korps Lalu Lintas Polri, Oktober 2012 lalu. Kepala Korlantas waktu itu, Inspektur Jenderal Djoko Susilo, dijadikan tersangka. Lalu Bareskrim sempat menghentikan penyidikan kasus Novel tersebut atas perintah Susilo Bambang Yudhoyono, Presiden RI masa itu.

    Bareskrim mengungkit lagi perkara tersebut ketika KPK mengusut dugaan korupsi rekening gendut Komjen Budi Gunawan. Kasus dugaan rekening gendut ini disinyalir melibatkan sejumlah perwira tinggi polisi.

    Novel menganggap kasusnya penuh rekayasa. Majalah Tempo pernah menginvestigasi perkara ini dan menemukan sejumlah kejanggalan di dalamnya. Namun Polri membantah semua tudingan merekayasa kasus Novel Baswedan.



    Baca:

    1. Rekayasa Kasus Novel Kian Terang
    2. Kejanggalan Kasus Novel versi Pengacara



     AVIT HIDAYAT


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Peta Bencana Sejumlah Sudut Banjir Jakarta di Akhir Februari 2020

    Jakarta dilanda hujan sejak dini hari Rabu, 25 Februari 2020. PetaBencana.id melansir sejumlah sudut yang digenangi banjir Jakarta hingga pukul 15.00.