Wawancara Antasari: 3 Bulan Pertama Masa Tersulit di Penjara

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Antasari Azhar keluar dari Lembaga Pemasyarakatan kelas 1 Tangerang untuk bekerja di sebuah kantor notaris, di Banten, 16 September 2015. Antasari akan menjalani program tersebut hingga dua pertiga masa pidananya. TEMPO/Marifka Wahyu Hidayat

    Antasari Azhar keluar dari Lembaga Pemasyarakatan kelas 1 Tangerang untuk bekerja di sebuah kantor notaris, di Banten, 16 September 2015. Antasari akan menjalani program tersebut hingga dua pertiga masa pidananya. TEMPO/Marifka Wahyu Hidayat

    TEMPO.CO, Jakarta - Mantan Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi Antasari Azhar terus memperjuangkan pembebasannya dari tahanan. Terpidana kasus pembunuhan ini mengajukan grasi kepada Presiden Joko Widodo. Namun, hambatannya, karena grasi yang ia ajukan kadaluarsa menurut hukum.

    "Grasi hanya 1 tahun setelah ditetapkan (vonis), saya sudah 4 tahun (baru mengajukan grasi)," katanya kepada Tempo di Tangerang, Jumat, 27 November 2015.

    Antasari mengatakan, dirinya telah mengajukan permohonan uji materi ke Mahkamah Konstitusi. "Bahwa grasi itu sebaiknya tidak ada batas waktu. Hak konstitusi juga," ucapnya.

    Antasari berujar, dirinya tengah memperjuangkan gugatan ini. "Kalau itu bisa dikabulkan, Insya Allah tidak ada halagan lagi untuk mengabulkan grasi saya." Perkara di MK, kata dia, tinggal menunggu putusan.

    Soal kasus yang membawanya ke tahanan, Antasari tetap berkukuh tak bersalah. "Anda bisa bayangin, dihukum tapi nggak bersalah. Bagaimana Anda di dalam tahanan? Itu yang saya alami tujuh tahun," kata Antasari.

    "Tapi sudah saya ikhlaskan. Orang yang mengutak-atik supaya saya di dalam penjara, sudah saya maafkan. Supaya saya ringan, kalau saya dendam nanti berat saya."

    Antasari  mengaku menjalani masa-masa sulit pada tiga bulan pertama penahanannya. "Setelah tiga bulan ke atas saya sudah bisa melalui. Ternyata hukum itu tidak seperti ilmu pasti," tuturnya.

    Antasari adalah terpidana kasus pembunuhan Direktur PT Putra Rajawali Banjaran Nasrudin Zulkarnaen. Pengadilan Negeri Jakarta Selatan memvonis Antasari 18 tahun penjara pada 18 Februari 2010.

    Ia beberapa kali mendapat remisi. Ia kini menjalani asimilasi atau penyesuaian sebelum bebas. Sejak 13 Agustus lalu, Antasari bekerja di kantor notaris Handoko Halim di Tangerang. Ia bekerja dari Senin sampai Sabtu, Pukul 08.30-17.00 WIB.

    REZKI ALVIONITASARI

    Catatan: Sebelumnya berita ini berjudul "Antasari Azhar Berharap pada Putusan MK".

    Baca juga:
    Disebut Rizieq Lamar Nyi Kidul, Si Bupati:Istri Saya Saja...


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Rincian Pasal-Pasal yang Diduga Bermasalah di Revisi UU KPK

    Banyak pasal dalam perubahan kedua Undang-Undang Komisi Pemberantasan Korupsi, atau Revisi UU KPK, yang disahkan DPR, berpotensi melemahkan KPK.