Kepala BIN Sutiyoso Jalin Kerja Sama Global Atasi Terorisme  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kepala BIN Letjen (Purn) Sutiyoso. TEMPO/Imam Sukamto

    Kepala BIN Letjen (Purn) Sutiyoso. TEMPO/Imam Sukamto

    TEMPO.CO, Kuala Lumpur - Kepala Badan Intelijen Negara (BIN) Sutiyoso mengatakan kerja sama global merupakan kunci untuk mengatasi masalah terorisme. Sutiyoso menyebutkan kerja sama itu bukan saja antar negara ASEAN. "Kita semua sudah 'aware' bahwa terorisme menjadi ancaman global karena itu tidak ada cara lain mengatasinya kecuali kerja sama," kata Sutiyoso di sela-sela forum KTT ASEAN di Kuala Lumpur, Jumat malam 20 November 2015.

    Ia menyebutkan sebelum peristiwa Paris, dirinya sudah ke Cina, Australia, Timur Tengah, Amerika Serikat dan ASEAN Intelegence Comunity (AIC) yang berpusat di Singapura. "Semua membicarakan terorisme, artinya semua sudah aware bahwa terorisme merupakan ancaman global," katanya.

    Menurut Sutiyoso, di Indonesia, masalah terorisme saat ini adem-adem saja, tetapi semua pihak harus meningkatkan kewaspadaan bukan hanya aparat tetapi juga masyarakat. "Mari kita dudukkan teror sebagai masalah bersama.

    Setiap individu, kata Sutiyoso, juga harus menjadi mata telinga BIN. “Yang saya minta beri informasi saja atas hal-hal yang dilihat aneh, janggal, mencurigakan. Ini indikasi dari teror, kalau dilaporkan kan bisa dicegah sejak dini," katanya.

    Ia menyebutkan dalam menghadapi teror, masyarakat juga tidak perlu panik tetapi waspada dan bekerja sama dengan aparat.

    Sutiyoso juga menyebutkan Islam di Indonesia merupakan islam moderat dan toleran sejak ratusan tahun lalu. "Belakangan sejak mulai membaik ekonomi, sejumlah pemuda belajar di Timur Tengah lalu kenal Islam aliran keras," katanya.

    Sutiyoso mengimbau ulama meningkatkan perannya dalam memerangi terorisme. "Berikan ceramah ke anak muda bahwa Islam adalah rahmatan lil alamin," katanya.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Wajah Anggota Kabinet Indonesia Maju yang Disusun Jokowi - Ma'ruf

    Presiden Joko Widodo mengumumkan para pembantunya. Jokowi menyebut kabinet yang dibentuknya dengan nama Kabinet Indonesia Maju.