Banyak Kasus, Setya Novanto Didesak Mundur  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi Setya Novanto. (ILUSTRASI: TEMPO/IMAM YUNNI)

    Ilustrasi Setya Novanto. (ILUSTRASI: TEMPO/IMAM YUNNI)

    TEMPO.CO, Jakarta - Anggota Komisi Hukum Dewan Perwakilan Rakyat, Akbar Faisal, mengaku tak nyaman mendengar kasus beruntun yang membelit Ketua DPR Setya Novanto. "Jujur, saya sebagai anggota DPR sudah sampai pada tahap tidak nyaman sekali," kata Akbar Faisal di Kompleks Parlemen, Senayan, pada Rabu, 18 November 2015.

    Ketidaknyamanan politikus Partai NasDem ini karena pimpinan DPR untuk kesekian kalinya kembali menjadi sorotan pemberitaan media dan dipergunjingkan masyarakat akibat pencatutan nama Presiden Joko Widodo oleh Setya saat bernegosiasi dengan bos Freeport. Padahal baru satu bulan lalu dia mendapat sanksi teguran dari Mahkamah Kehormatan Dewan akibat pertemuannya dengan pengusaha sekaligus calon Presiden Amerika Serikat, Donald Trump, yang menimbulkan kontroversi. "Saya menghendaki adanya istilah pembaharuan atau istilahnya kocok ulang," ucapnya.

    Karena kejenuhan itulah, Akbar Faisal juga menginginkan adanya revisi Undang-Undang MPR, DPR, DPRD, dan DPD yang menyangkut DPR serta alat kelengkapannya. "Kalau Presiden saja bisa melakukan perumusan baru yang biasa disebut perombakan kabinet, kenapa DPR tidak melakukan itu?" kata Akbar.

    Karena itu, Akbar meminta laporan Menteri ESDM tentang Setya segera ditindaklanjuti MKD secara adil dan bijak. "Tentunya, dalam hal ini, saya minta MKD tak bermain-main lagi seperti kemarin kasus Trump Gate. Saya berharap mereka serius," ujarnya.

    Selain Akbar Faisal, Dwi Ria Latifa, politikus dari Fraksi Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan, mengaku miris. Terlebih ia mendapat protes langsung dari anaknya yang sering mendapat ejekan di sekolah. Menurut Dwi, teman-teman anaknya di sekolah menilai semua anggota DPR memiliki sifat dan perilaku yang sama.

    "Awalnya, ketika saya jadi anggota DPR, anak saya bangga. Namun, akhir-akhir ini, ada sedikit kemirisan. Anak saya bertanya, apa anggota DPR hanya bekerja seperti yang dilaporkan Sudirman Said? Kok, berita-beritanya jelek terus dari DPR," tutur Dwi menurunkan perkataan anaknya. Hal itu membuat Dwi kesulitan menjawab. Ia hanya menyatakan tidak semua anggota Dewan berkelakuan buruk, seperti yang selama ini diberitakan.

    DESTRIANITA K.

    Baca juga:
    Teror Paris: Inilah 5 Kejadian Baru yang Menegangkan (update!)
    Setya Novanto Beraksi, Inilah Transkrip Catut Nama Jokowi


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Jokowi Beberkan RAPBN 2020, Tak Termasuk Pemindahan Ibu Kota

    Presiden Jokowi telah menyampaikan RAPBN 2020 di Sidang Tahunan MPR yang digelar pada 16 Agustus 2019. Berikut adalah garis besarnya.