Dandim Teman Arzetti Bilbina Akhirnya Dicopot dari Jabatan  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Anggota DPR dari fraksi Partai Kebangkitan Bangsa Arzeti Bilbina didampingi suaminya, Aditya Setiawan Wicaksono, memberikan keterangan kepada awak media, di Jakarta, 28 Oktober 2015. TEMPO/Imam Sukamto

    Anggota DPR dari fraksi Partai Kebangkitan Bangsa Arzeti Bilbina didampingi suaminya, Aditya Setiawan Wicaksono, memberikan keterangan kepada awak media, di Jakarta, 28 Oktober 2015. TEMPO/Imam Sukamto

    TEMPO.CO, Sidoarjo - Komandan Distrik Militer 0816 Sidoarjo, Jawa Timur, yang menarik perhatian media karena 'pertemanannya' dengan mantan model yang kini menjadi anggota DPR RI, Arzetti Bilbina, dicopot dari jabatannya. Letkol Kavaleri Rizki Indra Wijaya, si komandan, harus menjalani pemeriksaan oleh Polisi Militer pasca-penggerebekan yang mendapati dirinya sedang bersama Arzetti di sebuah hotel di Lawang, Malang, Ahad, 25 Oktober 2015.

    Kepastian akan status Indra itu didapat dari Kepala Penerangan Kodam V/Brawijaya Letkol Infanteri Washington S. Dia membenarkan kabar yang menyebut Indra telah dicopot dari jabatannya. Posisi Rizki sementara diisi Kepala Bagian Pendidikan Rindam V/Brawijaya Letnan Kolonel Sarwo Supriyo.

    Baca juga:
    Ahok Putus Kontrak Sampah Jakarta, Yusril: Saya Akan Lawan
    Ribut Sampah, Ahok Balik Gertak Yusril: Ngotot, Kami Ladeni!

    "Bukan dicopot sebenarnya, tapi diganti. Kalau dicopot kesannya kan kosong tidak ada yang mengisi," kata Washington, saat dihubungi, Kamis 5 November 2015.

    Pergantian itu, menurut Washington, untuk mempermudah proses pemeriksaan Indra oleh Detasemen Polisi Militer (Denpom) V/3 Brawijaya, Malang. Dia berdalih, masalah yang sedang dihadapi Indra menyita perhatian publik sehingga perlu diproses kebenarannya. "Diganti supaya dalam proses pemeriksaan tidak menyita pekerjaannya selaku Dandim Sidoarjo," kata dia.

    Sehari setelah didapati di hotel bersama Arzetti, Indra telah menyampaikan klarifikasinya. Dia menyatakan pertemuan itu hanya sebatas membicarakan dana bantuan pembangunan masjid di panti asuhan yang ia asuh. "Jadi kabar yang beredar di media kalau ada penggerebakan itu tidak benar. Apalagi pertemuan itu di teras kamar dan ada sejumlah kader Muslimat NU," katanya saat itu.

    Baca juga:

    Ini Kata Ahok Soal Kasus Rumah Denny yang DihadangTembok
    Duh, Bripda Indra Pukul Siswa & Hunus Sangkur di Depan Guru

    Keterangan senada disampaikan Arzetti secara terpisah. Menurutnya, konteks penggerebekan tidak tepat. "Kami sedang bicara mengenai proposal program kerja di daerah pemilihan saya di Sidoarjo," kata dia sambil menambahkan, "Indra membantu memfasilitasi penyaluran bantuan."

    Pada saat kejadian, Arzetti mengaku memilih lokasi hotel karena sedang terburu-buru dan tidak berniat menginap. Ia juga memilih tidak berbicara di lobi karena alasan khawatir malah akan lama. "Nanti kalau ada keluarga saya datang, nanti ngajakin ngobrol atau foto kan malah lama," ujar Arzetti.

    NUR HADI

    Baca juga:
    Ditawari Pak Haji Lahan buat Sampah, Kenapa Ahok Menolak?

    Terseret Kasus Pelacuran Artis: Ini Pengakuan Tyas Mirasih

     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kerusuhan Manokwari, Bermula dari Malang Menjalar ke Sorong

    Pada 19 Agustus 2019, insiden Kerusuhan Manokwari menjalar ke Sorong. Berikut kilas balik insiden di Manokwari yang bermula dari Malang itu.