Selasa, 17 September 2019

BNPB Sebut Kebakaran Hutan di Papua Janggal, Ini Alasannya  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • TEMPO/Ishomuddin

    TEMPO/Ishomuddin

    TEMPO.CO, Jakarta - Kepala Pusat Data Informasi dan Humas Badan Nasional Penanggulangan Bencana Sutopo Purwo Nugroho merasa heran atas kebakaran yang terjadi di Provinsi Papua. "Papua ini daerahnya juga gambut, tapi tahun-tahun sebelumnya BNPB tidak pernah mendapati kebakaran ini," kata Sutopo di Graha BNPB di Jakarta, Jumat, 30 Oktober 2015.

    Sutopo menduga bahwa kebakaran yang terjadi di Provinsi Papua juga berkaitan dengan pembangunan Merauke Integrated Food and Energy Estate. "Pembangunan itu juga membutuhkan lahan yang luasnya mencapai 2,5 juta hektare," ujar Sutopo.

    Sutopo mengatakan karakter gambut di Papua berbeda dengan Sumatera dan Kalimantan. Tingkat kematangan gambut di Sumatera dan Kalimantan lebih lama. Dengan demikian, ketika dibakar, terjadi amblesan tanah atau land subsidence. "Di Papua bukan lahan gambut, tapi rawa gambut," tutur Sutopo.

    Kondisi yang selalu terendam ini, menurut Sutopo, tidak bisa digunakan untuk budi daya pertanian. "Akhirnya dibuat kanal untuk mengatur drainase yang membuat gambut kering dan mudah terbakar," ucap Sutopo.

    Merauke Integrated Food and Energy Estate adalah program pemerintah untuk ketersediaan pangan dan energi di wilayah timur. Sutopo menjelaskan bahwa proyek ini digagas sejak 2010. Sebelumnya, seperti dilansir Jakarta Globe, pemerintah menargetkan untuk melakukan pembersihan lahan 250 ribu hektare tahun ini.

    ARKHELAUS WISNU


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Google Doodle, Memperingati Chrisye Pelantun Lilin-Lilin Kecil

    Jika Anda sempat membuka mesin pencari Google pada 16 September 2019, di halaman utama muncul gambar seorang pria memetik gitar. Pria itu Chrisye.