Kebakaran Hutan, Wapres JK: Pemerintah Punya Kesalahan Besar

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Wakil Presiden Jusuf Kalla. TEMPO/Subekti

    Wakil Presiden Jusuf Kalla. TEMPO/Subekti

    TEMPO.CO, Jakarta - Wakil Presiden Jusuf Kalla mengakui pemerintah saat ini dan sebelumnya bertanggung jawab atas bencana kebakaran hutan yang terjadi. Dia menilai pemerintah terlalu banyak mengeluarkan izin pengelolaan hutan.

    "Pemerintah sekarang dan dulu punya kesalahan besar. Saya juga tanggung jawab karena ikut dalam pemerintah masa lalu," kata Kalla, saat memberikan sambutan dalam acara ulang tahun tahun Himpunan Pengusaha Pribumi Indonesia, di Hotel Aryaduta, Jakarta, Selasa, 27 Oktober 2015.

    Namun, dia juga menilai tak tepat jika semua pihak saling menyalahkan. Sebaliknya, yang harus dilakukan adalah bersama-sama melakukan upaya jangka panjang seperti pemulihan atau restorasi hutan.

    Diakui Kalla, pemulihan hutan bukan perkara mudah, butuh biaya besar dan waktu panjang. Restorasi akan mengembalikan lahan gambut sesuai fungsi dasarnya. "‎Upaya jangka panjang seperti restorasi harus dilakukan agar kebakaran besar seperti saat ini tak berulang di masa depan," ujarnya. Adapun upaya pemadaman yang saat ini dilakukan hanya bersifat sementara.

    Walaupun mengakui bertanggung jawab, Kalla tetap meminta perusahaan pembakar lahan juga ditindak tegas. "Mereka juga harus tanggung jawab, baik ongkos pemulihan maupun dendanya."

    FAIZ NASHRILLAH‎


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kerusuhan Manokwari, Bermula dari Malang Menjalar ke Sorong

    Pada 19 Agustus 2019, insiden Kerusuhan Manokwari menjalar ke Sorong. Berikut kilas balik insiden di Manokwari yang bermula dari Malang itu.