Deal Microsoft: Kenapa Jokowi Bisa Ulang Kesalahan SBY?  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Barack Obama, bersalaman dengan Presiden Joko Widodo saat pertemuaannya di Gedung Putih, Washington, 27 Oktober 2015. Ini merupakan kunjungan pertama Presiden Jokowi ke Amerika setelah menjadi Presiden. AP/Susan Walsh

    Presiden Barack Obama, bersalaman dengan Presiden Joko Widodo saat pertemuaannya di Gedung Putih, Washington, 27 Oktober 2015. Ini merupakan kunjungan pertama Presiden Jokowi ke Amerika setelah menjadi Presiden. AP/Susan Walsh

    TEMPO.CO, Jakarta - Kerja sama antara pemerintah dan perusahaan peranti lunak raksasa, Microsoft, diharapkan bisa membawa keuntungan bagi kedua belah pihak. “Jangan hanya akan menguntungkan Amerika,” kata pakar teknologi informasi, Onno Widodo Purbo, ketika dihubungi Tempo, 26 Oktober 2015.

    Semula, Presiden Joko Widodo bakal bertemu dengan CEO Microsoft, Satya Nadella, pada Rabu pagi waktu Amerika Serikat, di Computer History Museum, California. Namun dengan alasan masih belum beresnya penanganan bencana kabut asal di Tanah Air, Jokowi membatalkan kunjungan ke Lembah Silikon itu.

    Pertemuan itu menyangkut kerja sama Indonesia dengan Microsoft di bidang teknologi pendidikan. Dalam agenda pertemuan, yang beredar luas di jejaring sosial itu, disebutkan pemerintah Indonesia akan mendapat lisensi produk Microsoft Office 365 untuk 3,5 juta anggota Persatuan Guru Republik Indonesia (PGRI) dan pelajar Indonesia.

    Microsoft akan menyediakan software Microsoft Office 365 untuk 47 juta pelajar Indonesia dengan nilai investasi US$ 4,8 miliar serta memberikan pelatihan kepada guru mengenai penggunaan teknologi berbasis komputasi awan ini dengan nilai investasi US$ 1 juta.

    Namun, Onno menilai kerja sama itu tidak akan menguntungkan Indonesia dan hanya akan mengulang kesalahan yang sama pada era Presiden Susilo Bambang Yudhoyono. Pada 2006 lalu, pemerintah Indonesia melalui Menteri Komunikasi dan Informatika, Sofyan Djalil, menandatangani nota kesepahaman dengan Microsoft. Pemerintah membeli lisensi 117.480 Microsoft Office dan 35.496 Microsoft Windows dengan harga Rp 300 miliar. 

    Selanjutnya: MoU yang diteken...


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    RAPBN 2020, Ada 20 Persen untuk Pendidikan, 5 untuk Pendidikan

    Dalam RAPBN 2020, pembangunan Indonesia akan difokuskan pada peningkatan kualitas sumber daya manusia. Berikut besaran dan sasaran yang ingin dicapai.