Kisah Frans Tiga Hari Terapung di Danau Toba  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Fransiskus Subihardayan (23), penumpang Helikopter Eurocopter EC-130 yang dinyatakan hilang kontak mendapatkan pertolongan setelah ditemukan selamat di Samosir, Sumatera Utara, 13 Oktober 2015. Fransiskus ditemukan selamat dalam keadaan mengapung diperairan Danau Toba. ANTARA/Humas Lantamal I

    Fransiskus Subihardayan (23), penumpang Helikopter Eurocopter EC-130 yang dinyatakan hilang kontak mendapatkan pertolongan setelah ditemukan selamat di Samosir, Sumatera Utara, 13 Oktober 2015. Fransiskus ditemukan selamat dalam keadaan mengapung diperairan Danau Toba. ANTARA/Humas Lantamal I

    TEMPO.CO, YOGYAKARTA- Salah seorang penumpang helikopter tipe EC 130 yang jatuh di Danau Toba, Sumatera Utara, Fransiskus Susbihardayan, menceritakan detik-detik menjelang kecelakaan pada 11 Oktober lalu.

    Selama tiga hari dia berusaha menyelamatkan diri dengan menggunakan pelampung dan jok helikopter. Alumnus  SMK Penerbangan AAG Adisutjipto itu menceritakannya kepada Tempo di rumahnya di Purwomartani, Kalasan, Sleman, Yogyakarta, Selasa 20 Oktober 2015.

    Pada hari Ahad itu, Frans menumpang helikopter dari Samosir tujuan Medan bersama pamannya, Sugianto. Ia duduk dibaris belakang. Sekitar pukul 11.30 helikopter berangkat untuk menempuh perjalanan selama satu jam tiga puluh menit menuju ibukota Sumatera Utara tersebut.

    Baru lima menit mengudara, tiba-tiba kabut menghadang dan menutup jarak pandang. Saat itu posisi helikopter sekitar 3.000 kaki di atas permukaan laut. Frans merasakan helikopter sempat berbelok ke kiri dua kali sebelum oleng dan jatuh menabrak air.

    Baca juga:

    Anggota DPR Dewie Limpo Tersangka Suap Rp 1,7  M, Ini Proyeknya
    Begini Kronologi KPK Tangkap Dewie Yasin Limpo

    Ketika terjatuh, ia dan lima penumpang lainnya dalam keadaan selamat. Menggunakan pelampung dan jok helikopter mereka berupaya menyelamatkan diri. “Ada kursi yang bisa dilepas dan kami berpegangan supaya bisa mengapung,” katanya.

    Frans dan kelima penumpang lainnya berupaya berenang untuk mencari pertolongan. Frans memutuskan melepaskan pakaian yang ia kenakan termasuk sepatu supaya tidak menambah beban tubuh dan tidak tenggelam. “Hanya tinggal celana pendek dan kaus oblong,” katanya.

    Beberapa jam kemudian....


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Dampak Screen Time pada Anak dan Cara Mengontrol

    Sekitar 87 persen anak-anak berada di depan layar digital melebihi durasi screen time yang dianjurkan.