Terjerat Narkoba, Ada Korban Nekat Kredit Demi Sabu

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Petugas memperlihatkan barang bukti kejahatan narkotika berupa sabu-sabu dalam rilis di Direktorat Tindak Pidana Narkoba Mabes Polri, Jakarta, 18 September 2015. Sabu tersebut diselundupkan dari Cina (Guang Ghou) ke Indonesia melalui Hongkong. ANTARA/Rosa Panggabean

    Petugas memperlihatkan barang bukti kejahatan narkotika berupa sabu-sabu dalam rilis di Direktorat Tindak Pidana Narkoba Mabes Polri, Jakarta, 18 September 2015. Sabu tersebut diselundupkan dari Cina (Guang Ghou) ke Indonesia melalui Hongkong. ANTARA/Rosa Panggabean

    TEMPO.CO, Tasikmalaya - Pengguna narkoba menempuh segala macam cara agar bisa mendapatkan narkoba. Di Kota Tasikmalaya, pernah ada kasus, pengguna narkoba sampai mengkredit narkoba supaya bisa mengkonsumsi barang haram itu.

    Hal ini diceritakan Kepala Satuan Reserse dan Kriminal Polres Tasikmalaya Kota, Ajun Komisaris Erustiana di sela pemutaran film Merry Go Round, di salah satu pusat perbelanjaan di Kota Tasikmalaya, Senin 19 Oktober 2015. Film ini menceritakan dampak bahaya pengguna narkoba.

    "Sabu dikredit, belinya seperempat gram dulu. Seperempat gram Rp 500 ribu, mereka patungan tiap orang Rp 100 ribu, jadi mereka bisa pakai bersama," katanya.

    Erustiana mengatakan, memakai narkoba jenis sabu bersama-sama juga bisa berisiko terkena HIV-AIDS. Hal ini karena, setelah para pengguna memakai narkoba diakhiri dengan pesta seks.

    Analis Kebijakan Utama Bidang Narkoba Bareskrim Polri Brigadir Jenderal Siswandi mengatakan, Kota Tasikmalaya merupakan kota kedua di Jawa Barat dengan tingkat kerawanan narkoba. Hal ini mengindikasikan pengungkapan kasus narkoba di kota ini sudah bagus. "Belum tentu kota yang tidak ada kasus narkobanya steril, tapi mungkin tidak diungkap," katanya.

    Hasil survei Puslit Uiversitas Indonesia demgan BNN tahun 2014, kata Siswandi, penyalahguna narkoba di Indonesia yang terdaftar sebanyak 4 juta orang. Jumlah itu hanya yang terjangkau. "Empat juta itu yang terjangkau, padahal kalau narkoba itu 1:6. Jadi 1 orang ketangkep, 6 orang tdk. Ada 1 orang lapor, kira-kira 6 tidak lapor," katanya.

    Dulu, kata dia, di Indonesia ada 40 hingga 50 orang tewas sehari akibat narkoba. Saat ini, jumlahnya berkurang. "Sekarang 33 orang meninggal per hari akibat narkoba," katanya.

    Berdasarkan penelitian itu, Siswandi menambahkan, pengguna narkoba dari berbagai kalangan, jenis, dan usia. Namun 60 persen pengguna merupakan usia produktif.

    CANDRA NUGRAHA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tahun-Tahun Indonesia Juara Umum SEA Games

    Indonesia menjadi juara umum pada keikutsertaannya yang pertama di SEA Games 1977 di Malaysia. Belakangan, perolehan medali Indonesia merosot.