Soal Perombakan Kabinet, Staf Kepresidenan: Bukan Pragmatisme Politik  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Joko Widodo melantik enam menteri baru di Istana Negara, Jakarta, 12 Agustus 2015. Menteri yang diberhentikan adalah Menteri Koordinator Perekonomian Sofjan Djalil, Menteri Koordinator Maritim Indroyono Susilo, Menkopolhukam Tedjo Edhy Purdijatno, Menteri Perdagangan Rachmat Gobel, Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional Andrinof Chaniago dan Sekretaris Kabinet Andi Widjajanto. Tempo/Aditia Noviansyah

    Presiden Joko Widodo melantik enam menteri baru di Istana Negara, Jakarta, 12 Agustus 2015. Menteri yang diberhentikan adalah Menteri Koordinator Perekonomian Sofjan Djalil, Menteri Koordinator Maritim Indroyono Susilo, Menkopolhukam Tedjo Edhy Purdijatno, Menteri Perdagangan Rachmat Gobel, Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional Andrinof Chaniago dan Sekretaris Kabinet Andi Widjajanto. Tempo/Aditia Noviansyah

    TEMPO.CO, Jakarta - Deputi Kepala Kantor Staf Kepresidenan Eko Sulistyo mengaku belum mengetahui soal isu perombakan kabinet menjelang satu tahun pemerintah Joko Widodo-Jusuf Kalla yang jatuh pada 20 Oktober mendatang. Dia mengatakan perombakan kabinet merupakan hak prerogatif Presiden Jokowi.

    “Kalau memang ada perombakan kabinet, basisnya bukan pragmatisme politik," ucap Eko seusai acara diskusi mingguan forum senator rakyat tentang setahun pemerintah Jokowi-Jusuf Kalla di Cikini, Jakarta, Ahad, 18 Oktober 2015.

    Menurut Eko, perombakan kabinet memang digunakan Presiden sebagai instrumen konsolidasi pemerintah dan bahan evaluasi kabinet. Jadi, apabila ada menteri yang kinerjanya kurang bagus, Presiden bisa saja langsung menggantinya.

    Topik Pilihan: Setahun Jokowi-JK

    Presiden Jokowi, ujar Eko, sudah mengetahui menteri-menteri yang berkinerja bagus dan buruk. Apalagi, hampir setiap pekan, Jokowi selalu menggelar rapat terbatas. Saat ditanya soal kepastian perombakan kabinet, Eko tak mau menjawab. "Kan, kemarin juga awalnya dari isu," ujar Eko.

    Dalam hasil survei yang dibicarakan dalam forum senator rakyat ini, perombakan kabinet dianggap akan memberikan angin baru bagi masyarakat. "Perombakan kabinet yang pertama memberikan harapan baru yang terus berlanjut," tutur mantan juru bicara Presiden Abdurrahman Wahid alias Gus Dur, Adhie M. Massardi.

    Selain Eko dan Adhie, turut hadir pula tokoh-tokoh lain, seperti anggota Dewan Perwakilan Daerah, Abdul Gafar Usman, dan aktivis Walhi, Pius Ginting.

    MAWARDAH NUR HANIFIYANI


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tips Menghadapi Bisa Ular dengan Menggunakan SABU

    Untuk mengatasi bisa ular, dokter Tri Maharani memaparkan bahwa bisa ular adalah protein yang hanya bisa ditawar dengan SABU polivalen.