Selasa, 20 November 2018

Kisah Siti Asiyah Restui Anaknya Jadi Pastor

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Siti Asiyah memegang kepala anaknya, Pastor Robertus B Asiyanto di Ledalero, Maumere, 10 Oktober 2015. katolikkita.com

    Siti Asiyah memegang kepala anaknya, Pastor Robertus B Asiyanto di Ledalero, Maumere, 10 Oktober 2015. katolikkita.com

    TEMPO.CO, Jakarta -- Robertus Belarminus Asiyanto, 31 tahun adalah satu dari 11 imam baru  Tarekat SVD (Societas Verbi Divini) atau Serikat Sabda Allah. yang ditahbiskan  di Seminari  Tinggi  Santu Paulus Ledalero, Maumere, Flores, Nusa Tenggara Timur pada Sabtu, 10 Oktober 2015.  

    Kisah Pastor Yanto – begitu dia disebut – menyedot  perhatian publik tatkala foto-foto pentahbisannya muncul di media sosial. Dalam foto itu, Yanto didampingi  ibundanya, Siti Asiyah, seorang muslimah.

    Pastor Hubertus Tenga SVD, Sekretaris Misi Provinsi SVD Ende memposting sejumlah foto-foto pentahbisan 11 pastor muda tersebut di wall Facebook-nya. “Ini untuk informasi bagi para anggota Tarekat SVD Indonesia dan  SVD mondial. Tidak saya sangka  ternyata banyak sekali  yang berminat dan meminta informasi tentang ibu dan anak ini,” ujar Hubertus, yang pernah bertugas di sejumlah negara Amerika Selatan,  kepada Tempo.

    Pimpinan SVD Pronvinsi Ende, Pater Provinsial  Leo Kleden SVD mendampingi  Uskup Agung Mgr. Vincencius  Sensi Potokota Pr mengenal baik Siti Asiyah – yang biasa dipanggil Mama Asiyah.  Menurut Leo, Mama Asiyah adalah satu-satunya wakil orangtua yang dipersilakan untuk berdiri mewakili para orangtua tatkala pihak SVD memberi sambutan.  

    “Beliau seorang Ibu yang luarbiasa, membesarkan sendiri anaknya dari kecil dengan banyak penderitaan  dan memberi kebebasan seluas-luasnya kepada putranya untuk menjadi pastor,” kata Leo . “Seluruh hadirin di memberi tepuk tangan panjang  bagi  Siti Asiyah, yang berlinang matanya saat anaknya diurapi menjadi imam,” dia menambahkan.

    Siti Asiyah berasal dari Jawa.  Sebelum pergi ke Flores, Asiyah dan suaminya punya satu putri yang dititipkan pada kakek dan neneknya. Di  Flores, Asiyah  melahirkan Asiyanto.  Namun, sang suami  karena sang suami kembali ke Jawa dan meninggalkan diri Asiyah seorang diri bersama bayinya.

     Asiyah, sehari-hari bekerja di Rumah Sakit Santo Rafael Cancar, Flores Barat.  Dia menjadi  single parent dalam mendidik dan mengasuh sendiri anaknya itu. Asiyanto bersekolah di lingkungan Katolik. "Anak itu sendiri masuk Katolik sewaktu dia kecil, mungkin sewaktu SD," Leo menjelaskan.   Asiyanto pun masuk seminari dan menempuh pendidikan menjadi imam.

     Sebelum proses pentahbisan itu, Asiyanto pernah meminta izin kepada ibunya untuk menjadi pastor. "Anaknya bilang ingin jadi pastor. Ibunya bilang, 'Kamu ikut panggilan hati kamu'," kata Leo mengulangi  percakapan Yanto dan ibunya.

    Saudara perempuan Asiyanto, yang ditinggal di Jawa, juga menghadiri pentahbisan ini. Asiyah pun baru bertemu dengan anak sulungnya itu, sejak 30 tahun lalu.  Asiyanto adalah mahasiswa di tempat Leo  Kleden mengajar, yakni Sekolah Tinggi Filsafat Katolik Ledalero.

    Hubertus Tenga yang banyak dihubungi  media dalam dan luar negeri setelah munculnya foto Asiyah dan Asiyanto di wall Facebooknya menyatakan, “Di tengah pertikaian antar-agama yang hebat di berbagai belahan dunia, teladan spiritual Mama Asiyah menjadi contoh nyata semangat inter-religious action,” ujar Herbertus yang separuh keluarganya juga muslim. 

    Sebelas imam baru Tarekat SVD tersebut akan bertugas di Indonesia dan sebagian besar di luar negeri.

    AGUSTINA WIDIARSI,REZKI ALVIONITASARI


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Empat Sisi Gelap Putra Mahkota Arab Saudi Mohammed bin Salman

    Kasus pembunuhan Jamal Khasoggi yang diduga dilakukan oleh Kerajaan Arab Saudi membuat dunia menyorot empat sisi gelap Mohammed bin Salman.