Pertemuan ASEAN, Brunei, dan Malaysia Sindir Asap Indonesia

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ratusan siswa Sekolah Polisi Negara (SPN) Pekanbaru berlari ditengah kabut asap saat mengikuti latihan fisik di Pekanbaru, Riau, 30 September 2015. Kabut asap pekat kebakaran hutan dan lahan kembali menyelimuti Kota Pekanbaru dan sekitarnya yang menyebabkan jarak pandang hanya berkisar 100 hingga 300 meter. ANTARA/Rony Muharrman

    Ratusan siswa Sekolah Polisi Negara (SPN) Pekanbaru berlari ditengah kabut asap saat mengikuti latihan fisik di Pekanbaru, Riau, 30 September 2015. Kabut asap pekat kebakaran hutan dan lahan kembali menyelimuti Kota Pekanbaru dan sekitarnya yang menyebabkan jarak pandang hanya berkisar 100 hingga 300 meter. ANTARA/Rony Muharrman

    TEMPO.CO, Jakarta - Kepala Polri Jenderal Badrodin Haiti mengikuti pertemuan The 10th ASEAN Ministreal Meeting on Transnational Crime di Kuala Lumpur, Malaysia. Pertemuan yang dihadiri pejabat setingkat menteri se-ASEAN itu membahas tentang penanganan kejahatan teroris, perdagangan manusia, pencucian uang, dan kejahatan dunia maya.

    Dalam pertemuan itu, peserta dari Malaysia dan Brunei Darussalam menyindir persoalan kabut asap Indonesia yang tidak kunjung berhasil diselesaikan. "Dari Malaysia dan Brunei nyindir halus," kata Badrodin saat dihubungi Tempo, Kamis, 1 Oktober 2015.

    Menanggapi sindiran itu, menurut Badrodin, ia lantas menjelaskan bahwa pemerintah Indonesia sudah berupaya keras memadamkan api. Polri pun telah memproses hukum para tersangka, baik perorangan maupun korporasi. "Proses pidana, perdata, sanksi administrasi, dan blacklist perusahaan yang terlibat," ujarnya.

    Badrodin juga menyampaikan kepada menteri dari Malaysia bahwa pelaku pembakar hutan bukan hanya investor Indonesia. "Banyak juga investor negeri tetangga," katanya. Karena itu, dia meminta para delegasi negara seberang itu bersedia berkerja sama menegakkan hukum dengan menindak para investor yang terlibat pembakaran hutan.

    Menurut Badrodin, dari semua negara yang hadir, perwakilan dari Singapura paling responsif. "Singapura positif, bahkan minta daftar nama investor perkebunan sawit itu," ujarnya.

    Pembakaran hutan di Sumatera dan Kalimantan hingga kini memang belum berhasil diatasi. Kabut asap akibat kebakaran itu tidak hanya memenuhi udara kota-kota di Sumatera dan Kalimantan, tapi juga berdampak hingga ke negeri tetangga.

    LINDA TRIANITA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tommy Soeharto dan Prabowo, Dari Cendana Sampai ke Pemerintahan

    Tommy Soeharto menerima saat Prabowo Subianto masuk dalam pemerintahan. Sebelumnya, mereka berkoalisi menghadapi Jokowi - Ma'ruf dalam Pilpres 2019.