4 Sukhoi Efektif Halau Pesawat tanpa Izin di Kepulauan Riau  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Suasana Pangkalan Udara (Lanud) Hasanuddin, Makassar, saat peswat tempur Sukhoi pesanan Indonesia tiba, Kamis (16/5) malam. TEMPO/Iqbal Lubis

    Suasana Pangkalan Udara (Lanud) Hasanuddin, Makassar, saat peswat tempur Sukhoi pesanan Indonesia tiba, Kamis (16/5) malam. TEMPO/Iqbal Lubis

    TEMPO.CO, Jakarta - Komandan Skuadron 11 Pangkalan Udara Hasanuddin, Makassar, Letnan Kolonel Vincentius Endy H.P. mengatakan penempatan empat Sukhoi di Batam guna mengurangi pelanggaran pesawat asing. Pesawat tempur dengan sandi Operasi Tangkis Sergap itu diyakini efektif mengurangi pelanggaran kedaulatan udara wilayah Provinsi Kepulauan Riau (Kepri).

    Semula pesawat tujuan Singapura dan Malaysia banyak yang memotong jalur dengan melewati wilayah udara Natuna. "Kini jumlahnya sudah menurun, mereka berbelok melalui jalur luar Natuna," kata Vicentius Endy di Batam, Jumat, 25 September 2015.

    Operasi yang dilaksanakan sejak 16 September tersebut melibatkan empat pesawat Sukhoi masing-masing dua SU-30 dan dua SU-27 Skuadron 11 Makassar. Selama operasi, Endy mengatakan ada sejumlah pesawat baik militer ataupun sipil yang melanggar wilayah udara Republik Indonesia khususnya di Natuna.

    "Hari ini juga masih ada. Namun pesawat itu tidak lagi memotong jalur di sekitar Matak (Kepulauan Anambas). Mereka melewati sisi-sisi luar wilayah Natuna. Saat kami kejar langsung keluar," kata Vicentius Endy.

    Keberadaan Sukhoi di Batam, kata dia, membuat pesawat-pesawat asing merasa diawasi dan tidak seenaknya melewati wilayah Indonesia tanpa izin. "Pesawat ini (Sukhoi) sangat mumpuni. Sehingga pesawat yang tidak dikenal tak seenaknya melintas wilayah Indonesia lagi," kata dia.

    Dia belum mengetahui sampai kapan operasi pengamanan udara dari Batam. Jika masih ada pelanggaran negara akan melayangkan protes ke pesawat-pesawat yang masih melanggar. "Tentu ada cara yang akan ditempuh pemerintah. Nota protes pasti akan dilayangkan," kata Endy.

    Sebagai penerbang pesawat tempur Vicentius Endy menyambut baik rencana pemerintah membeli pesawat Sukhoi SU-35 untuk menambah kekuatan TNI Angkatan Udara.

    "Kami sangat mendukung rencana pemerintah karena akan sangat mendukung pengamanan wilayah udara NKRI. Yang pasti wilayah udara Indonesia akan semakin terjaga," katanya.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Korban dan Pelaku Bom Bunuh Diri di Polrestabes Medan

    Kepolisian menyebut enam orang menjadi korban ledakan bom bunuh diri di Polrestabes Medan. Pelaku pengeboman mengenakan atribut ojek online.