Muhammadiyah Minta Pegawai yang Idul Adha Besok Diberi Kelonggaran

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ketua Umum Muhammadiyah terpilih Haedar Nashir, usai pemilihan Ketua Umum PP Muhammadiyah pada Muktamar ke-47 Muhammadiyah di Kampus Universitas Muhammadiyah Makassar, 6 Agustus 2015. Haedar Nashir dan Abdul Mu'ti terpilih sebagai Ketua umum dan Sekretaris PP Muhammadiyah priode 2015-2020. TEMPO/Hariandi Hafid

    Ketua Umum Muhammadiyah terpilih Haedar Nashir, usai pemilihan Ketua Umum PP Muhammadiyah pada Muktamar ke-47 Muhammadiyah di Kampus Universitas Muhammadiyah Makassar, 6 Agustus 2015. Haedar Nashir dan Abdul Mu'ti terpilih sebagai Ketua umum dan Sekretaris PP Muhammadiyah priode 2015-2020. TEMPO/Hariandi Hafid

    TEMPO.CO, Jakarta - Pengurus Pusat Muhammadiyah meminta agar institusi pemerintahan dan kalangan usaha memberikan kelonggaran berupa dispensasi khusus bagi pegawai yang merayakan hari raya Idul Adha pada Rabu, 23 September 2015. Kalaupun tak memberi libur, setidaknya ada kelonggaran waktu kerja.

    Ketua Umum Pengurus Pusat Muhammadiyah Haedar Nashir mengaku sudah meminta langsung kepada Presiden Joko Widodo agar menjamin kebebasan beribadah setiap warga negara.

    "Ini sesuai dengan hak konstitusional. Harus dijamin tanpa kendala dan hambatan, termasuk menggunakan fasilitas negara, seperti lapangan untuk kegiatan salat," ujar Haedar usai bertemu Jokowi di Istana Merdeka, Jakarta, Selasa, 22 September 2015.

    Muhammadiyah menetapkan hari raya Idul Adha 1 Dzulhijjah 1436 Hijriah, Rabu, 23 September 2015. Ini berbeda dengan pemerintah dan organisasi lain, seperti Nahdlatul Ulama, yang berhari raya pada Kamis, 24 September 2015.

    Penetapan NU dan pemerintah juga sama dengan pemerintah Arab Saudi. Jemaah haji di sana baru akan melakukan wukuf di Padang Arafah pada 23 September 2015.

    Ditemui di tempat yang sama, ‎Sekretaris Umum Muhammadiyah Abdul Mu'ti mengapresiasi beberapa daerah yang memberikan libur dua hari, yaitu tanggal 23 dan 24 September 2015. "Ya, kalau tak bisa memberi libur, hendaknya diberikan dispensasi untuk datang telat," ucapnya.

    Menurut Mu'ti, hal itu merupakan salah satu bagian dari hak konstitusional warga negara dan negara harus menjamin setiap warga negaranya dalam beribadah. "Kami ‎mengharapkan kearifan pemerintah agar ada dispensasi khusus."

    FAIZ NASHRILLAH

    Artikel Menarik:

    Jurus Mabuk Rizal Ramli: Membantu atawa Merepotkan Jokowi
    Mahasiswa-Mahasiswi Ngeganja di Puncak Digrebek, Ada Kondom


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Korban dan Pelaku Bom Bunuh Diri di Polrestabes Medan

    Kepolisian menyebut enam orang menjadi korban ledakan bom bunuh diri di Polrestabes Medan. Pelaku pengeboman mengenakan atribut ojek online.