Kisah Yasmudi, Si Tukang Pijat Sapi Kurban Idul Adha

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Petugas dari Suku Dinas Kelautan, Pertanian dan Ketahanan Pangan Jakarta Pusat melakukan pemeriksaan kesehatan hewan kurban Sapi di tempat penjualan hewan kurban di kawasan Tanah Abang, Jakarta, 10 September 2015. Pemeriksaan tersebut dilakukan untuk menyambut idul Adha 2015. M IQBAL ICHSAN/ TEMPO

    Petugas dari Suku Dinas Kelautan, Pertanian dan Ketahanan Pangan Jakarta Pusat melakukan pemeriksaan kesehatan hewan kurban Sapi di tempat penjualan hewan kurban di kawasan Tanah Abang, Jakarta, 10 September 2015. Pemeriksaan tersebut dilakukan untuk menyambut idul Adha 2015. M IQBAL ICHSAN/ TEMPO

    TEMPO.CO, Magelang -Seekor sapi jantan tampak meronta kesakitan, sambil menggerak-gerakkan badannya ia sesekali melenguh. Di sampingnya tampak Yasmudi sedang memijat kaki kanan si sapi. Ia harus memijat sembari menahan kaki sapi yang mengalami cedera ringan itu.

    Yasmudi adalah tukang pijat sapi asal Dusun Ngresap, Desa Gulon, Kecamatan Salam, Kabupaten Lelaki 58 tahun itu mengatakan pernah ditendang dan diseruduk sapi saat tengah memijat. "Ini gara-gara ditendang," katanya kepada Tempo sambil menunjukkan sebuah cekungan di atas lutut kirinya, Jumat 18 September 2015.

    Menjelang hari raya Idul Adha seperti sekarang adalah kesibukannya meningkat. Hari itu, dia mendapat panggilan untuk mengurut seekor sapi di daerah Polengan, Srumbung, Magelang. Jika pada hari biasa Yasmudi hanya memijat satu sapi dalam sehari, kini tiga hingga empat sapi dalam sehari harus ia pijat. "Pemilik sapi biasanya minta sapinya dipijat sebelum dijual, biar lebih bugar," katanya sambil tetap memijat si sapi.

    Tidak hanya sapi, Yasmudi juga memijat kerbau, kambing, dan kuda. Bahkan para pemilik hewan tersebut juga sering minta pijat. "Selain sapi, kerbau, atau kambing, biasanya yang punya juga minta pijat, jadi ya satu paket. Setelah memijat hewannya, gantian memijat pemiliknya," ujarnya.

    Simak juga:
    Anak Sopir Go-Jek yang Ditabrak Kopaja Mengigau: Mama...
    Calon Doktor Jadi Sopir Go-Jek dan Terkenal, Begini Kisahnya

    Bapak tiga anak ini tidak pernah memasang tarif untuk memijat. Ia sudah menjalani profesi ini selama 20 tahun. Rata-rata pelanggannya membayar semampu mereka. "Ada yang kasih lima puluh ribu ada yang sampai seratus ribu, pokoknya semampunya," kata dia.

    Untuk memijat sapi, Yasmudi biasanya menggunakan satu balsem berukuran sedang. Tetapi jika sapi yang dipijat mengalami cedera parah, ia bisa menghabiskan tiga hingga empat botol balsem.

    Jenis dan ukuran sapi, kata Yasmudi, juga mempengaruhi teknik memijat. "Yang paling mudah itu memijat sapi-sapi Jawa, karena badannya kecil-kecil jadi tidak membutuhkan tenaga besar untuk memijat. Kalau sapi-sapi besar seperti jenis metal atau limosin harus pakai teknis khusus dan tenaga yang lebih besar," katanya.

    Segala jenis cedera pada sapi dapat ditangani kecuali patah tulang. “Kalau patah tulang sudah tidak bisa diapa-apakan, biasanya saya suruh pemiliknya untuk segera menyembelih sapinya, biar tidak terlalu lama kesakitan, kan kasihan juga sapinya kalau terus-terusan kesakitan,” katanya.

    VENANTIA MELINDA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Erupsi Merapi Dibanding Letusan Raksasa Sejak 7200 Sebelum Masehi

    Merapi pernah meletus dengan kekuatan 4 Volcanic Explosivity Index, pada 26 Oktober 2010. Tapi ada sejumlah gunung lain yang memiliki VEI lebih kuat.