Wah, Ijazah PNS di Karawang Banyak yang Diduga Palsu

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi ijazah palsu. TEMPO/Subekti

    Ilustrasi ijazah palsu. TEMPO/Subekti

    TEMPO.CO, Karawang - Kepala Badan Kepegawaian Daerah (BKD) Kabupaten Karawang Haryanto mengaku kesulitan memeriksa keaslian ijazah pegawai negeri sipil di lingkungan Pemkab Karawang. Padahal, kata Haryanto, ia sudah memberikan toleransi waktu kepada para PNS untuk mengumpulkan ijazah hingga 15 September 2015.

    "Tapi sampai sekarang masih saja ada yang belum mengumpulkan ijazah. Jika masih belum menyerahkan, kita mencurigai itu ijazah palsu,” ucap Haryanto saat ditemui wartawan seusai senam pagi, Jumat, 18 September 2015.

    Dia berujar, dari 13 ribu PNS, hanya sebagian saja yang baru menyerahkan ijazah ke BKD. "Padahal tim penyelidik ijazah palsu sudah membagikan surat edaran kepada semua pegawai agar segera mengumpulkan ijazah ke BKD," tuturnya.

    Karena itu, ia akan menegaskan kembali ke setiap PNS yang belum mengumpulkan ijazah agar cepat menyerahkannya. “Kebanyakan PNS banyak berkilah, ada yang lupa atau gimanalah. Hal ini bisa saja karena ada PNS yang malas mengumpulkannya. Ada juga yang alasan ijazahnya disimpan di rumah,” katanya

    Untuk itu, dia akan terus melakukan sosialisasi. "Tapi sepertinya belum ada respons yang bagus dari PNS,” ujarnya.

    HISYAM LUTHFIANA



     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tito Karnavian Anggap OTT Kepala Daerah Bukan Prestasi Hebat

    Tito Karnavian berkata bahwa tak sulit meringkus kepala daerah melalui OTT yang dilakukan Komisi Pemerantasan Korupsi. Wakil Ketua KPK bereaksi.