Anang Iskandar Titipkan 5 'Jimat' Ini di Kantor BNN  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kapolri Jenderal Badrodin Haiti (kiri) melantik Komisaris Jenderal Anang Iskandar di gedung Rupatama, Markas Besar Kepolisian RI, Jakarta, 7 September 2015. Anang meminta publik untuk tak khawatir atas tanggung jawab baru yang dipikul Budi Waseso sebagai kepala BNN. TEMPO/Dian Triyuli Handoko

    Kapolri Jenderal Badrodin Haiti (kiri) melantik Komisaris Jenderal Anang Iskandar di gedung Rupatama, Markas Besar Kepolisian RI, Jakarta, 7 September 2015. Anang meminta publik untuk tak khawatir atas tanggung jawab baru yang dipikul Budi Waseso sebagai kepala BNN. TEMPO/Dian Triyuli Handoko

    TEMPO.CO , Jakarta: Mantan Kepala Badan Narkotika Nasional Komisaris Jenderal Anang Iskandar berpesan aparat di BNN tetap menjaga integritas dalam bekerja. Dalam menjaga integritas, Anang menitipkan lima "jimat" kepada jajaran di BNN. "Menjaga integritas dalam bekerja karena kita mendapatkan hak-hak yang sudah diberikan negara," kata Anang di Jakarta, Senin, 7 September 2015.

    "Saya titip "jimat", yaitu jimat keteladanan, jimat team building, jimat peningkatan kemampuan, jimat keberhasilan yang dapat direplikasi setiap hari," kata Anang. Lima 'jimat' itu diharapkan terus dipegang jajaran BNN.

    Anang resmi menjabat sebagai Kepala Badan Reserse Kriminal Mabes Polri menggantikan Komisaris Jenderal Budi Waseso. Adapun Budi Waseso menduduki posisi Anang di BNN. Anang mengatakan musuh utama petugas BNN adalah iming-iming uang.

    "Kalau sudah mulai tergiur oleh iming-iming uang dari bandar narkoba, maka BNN tidak bisa menangkap seperti saat ini, dan cenderung akan menangkap pelaku secara tebang pilih," kata Anang.

    Anang menambahkan, bahwa seluruh jajaran BNN harus memiliki loyalitas dan dedikasi dalam melaksanakan tugas dengan tidak menghambur-hamburkan uang negara. Mantan Kepala Divisi Humas Mabes Polri tersebut pun menitipkan berbagai hal yang telah dibangun BNN selama masa kepemimpinannya.

    Selain melantik Anang Iskandar, Kapolri juga melantik lima Kepala Kepolisian Daerah. Sesuai dengan Telegram Rahasia bernomor ST/1847/IX/2015 tanggal 3 September 2015, ada 70 perwira menengah dan tinggi yang dimutasi, lima di antaranya merupakan kepala kepolisian daerah yang dilantik hari ini. Yakni Kapolda Bali, Jawa Timur, Kalimantan Timur, Sulawesi Selatan, dan Sumatera Utara.

    Tak lama setelah serah terima jabatan, Budi Waseso mendapat kiriman dua karangan bunga ucapan selamat. Karangan bunga pertama dari Kepala BNN Provinsi Sumatera Utara Brigadir Jenderal Andi Ludianto.  Namun, menjelang siang hari ucapan selama itu tidak lagi tampak di depan gedung BNN. "Dipindahkan ke belakang, karena intruksinya ucapan dari internal diletakan di belakang dekat perpustakaan," kata salah satu petugas keamanan BNN.

    Petugas keamanan itu menjelaskan karangan bunga yang diletakan di depan gedung BNN hanya yang datang dari luar instansi BNN. "Perintahnya begitu," ujarnya. Sekitar pukul 13.00, datang karangan bunga ucapan selamat dari anggota Badan Pemeriksa Keuangan, Bahrullah Akbar.

    AFRILIA SURYANIS | DEWI SUCI RAHAYU | ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kontroversi Nike ZoomX Vaporfly yang Membantu Memecahkan Rekor

    Sejumlah atlet mengadukan Nike ZoomX Vaporfly kepada IAAF karena dianggap memberikan bantuan tak wajar kepada atlet marathon.