Ini Alasan Muhammadiyah Tetapkan Idul Adha 23 September

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • TEMPO/Fully Syafi

    TEMPO/Fully Syafi

    TEMPO.CO, Semarang - Pimpinan Pusat Muhammadiyah sudah menetapkan hari raya Idul Adha tahun ini. Ketua Pemuda Muhammadiyah Kota Semarang A.M. Jumai menyatakan organisasinya menetapkan Idul Adha jatuh pada Rabu, 23 September 2015. Sedangkan pemerintah kemungkinan menetapkan Idul Adha pada Kamis, 24 September 2015.
     
    “Ini didasarkan pada hisab haqiqi dengan kriteria wujudulhilal,” ucap Jumai, Jumat, 4 September 2015.

    Jumai menjelaskan, hasil perhitungan tersebut khususnya mengenai terbenamnya matahari dan tinggi bulan menggunakan marjak Yogyakarta dengan koordinat: lintang (f) = – 07∞48 menit dan bujur = 110∞ 21 menit BT.

    Hisab haqiqi adalah metode hisab yang berpatokan pada matahari dan bulan faktual (sebenarnya). Adapun wujudulhilal adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan, saat matahari terbenam, bulan belum terbenam.

    “Dengan perkataan lain, bulan terbenam terlambat dari terbenamnya matahari berapa pun selisih waktunya,” ucapnya.

    Menurut Jumai, untuk menetapkan tanggal 1 bulan Qamariah dalam konsep hisab haqiqi wujudulhilal, terlebih dahulu harus terpenuhi tiga kriteria secara kumulatif, yaitu sudah terjadi ijtimak (konjungsi) antara bulan dan matahari, ijtimak terjadi sebelum terbenam matahari, dan ketika matahari terbenam bulan belum terbenam atau bulan masih berada di atas ufuk.

    “Jika tiga kriteria tersebut sudah terpenuhi, dapat dikatakan hilal (bulan) sudah wujud. Dan, saat matahari terbenam, sudah masuk bulan baru Qamariah,” tutur Jumai.

    ROFIUDDIN


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Calon Menteri yang Disodorkan Partai dan Ormas, Ada Nama Prabowo

    Presiden Joko Widodo menyatakan bahwa sebanyak 45 persen jejeran kursi calon menteri bakal diisi kader partai.