Tak Bisa Bayar Gaji Karyawan, Ini Permintaan OC Kaligis

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • OC Kaligis. TEMPO/Aditia Noviansyah

    OC Kaligis. TEMPO/Aditia Noviansyah

    TEMPO.CO, Jakarta - Pengacara OC Kaligis meminta delapan rekening miliknya tidak diblokir. "Saya jadi tidak bisa bayar gaji karyawan," katanya di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi, Kamis, 27 Agustus 2015.

    Kaligis tidak masalah bila rekeningnya tidak diperbolehkan menerima aliran dana atau transaksi masuk. Namun ia tidak mau bila rekeningnya tidak bisa mengeluarkan uang. "Masak, delapan rekening saya diblokir semua," ucapnya.

    Ia berujar, ada seratus karyawan yang perlu digaji olehnya. Kaligis pun meminta majelis hakim mempertimbangkan kembali pemblokiran rekening miliknya sehingga minimal bisa mengeluarkan dana untuk membayar gaji karyawan.

    "Mohon dipertimbangkan, Yang Mulia. Saya kan bukan operasi tangkap tangan," ujarnya.

    Sebelumnya, Kaligis diduga terlibat kasus penyuapan hakim Pengadilan Tata Usaha Negara Medan, Sumatera Utara. Perkara penyuapan itu disidik KPK setelah lima orang ditangkap KPK pada 9 Juli lalu.

    Mereka adalah pengacara yang juga anak buah Kaligis, Yagari Bhastara Guntur alias Gerry; Ketua PTUN Medan Tripeni Irianto Putro; panitera PTUN Medan Syamsir Yusfan; serta dua hakim PTUN Medan: Amir Fauzi dan Dermawan Ginting.

    Lima hari kemudian, KPK menjebloskan Kaligis ke rumah tahanan.

    MITRA TARIGAN


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.